Di selingan antara solat tarawih dan witir, beliau datang. Dan langsung ayah meminta adik gue, Athhar, untuk memanggilnya.

Beliau itu penjual skoteng yang biasa lewat di sekitar perumahan gue.

Sebelum menutup tarawihan kami dengan witirnya, ayah nyempetin keluar mungkin sekitar sepuluh sampai lima belas menit untuk keluar menemui penjual itu.

Nggak lama kemudian, ayah masuk lagi ke rumah dengan beberapa kalimat tentang si penjual.

“Pantesan udah dua bulan dia ngga jualan, ternyata dia sakit. Abis jatuh, tangan kirinya luka. Dan hari in dia baru dapet lima belas ribu.”

Hhh mungkin gue ngga bakal sadar penjual skoteng itu udah dua bulan ngga jualan kalo ayah ngga ngasitau. Yaah mungkin emang gue kurang suka sama menu jualannya. Untungnya keluarga gue yang lain suka.

Tapi, yang gue pikirin itu..

hari ini beliau baru dapet lima belas ribu. sedangkan dua bulan kemaren beliau ngga jualan. terus kehidupan beliau selama dua bulan kemaren gimana? gimana cara beliau memenuhi kebutuhan hidupnya?

bahkan di saat beliau bekerja pun penghasilannya belum tentu bisa nutupin semua kebutuhannya.

Gue yakin semua orang udah tau, kalau sesuatu yang menurut kita sederhana dan gampang diperoleh emm contohnya seperti uang 15 ribu itu. Bagi sebagian orang pasti gampang buat ngedapetinnya, bahkan sangat gampang untuk menghabiskannya. Namun bagi penjual itu, dan mungkin masih banyak orang lain juga, jumlah sebesar itu berarti besar bagi mereka.

Oke gue rasa semua orang udah tau itu, cuma gue ga yakin kalo semua orang selalu inget sama hal itu, termasuk gue. Terkadang uang yang gue keluarin itu mungkin kurang bermanfaat. Di saat gue dengan gampangnya ngeluarin harta yang gue punya, mungkin untuk sesuatu yang kurang penting, atau sekadar memenuhi keinginan yang sifatnya sementara. Di luar sana sebagian orang sedang berusaha berjuang keras buat ngedapetin sesuatu yang nilainya sama dengan sejumlah uang yang gue keluarin. Ga adil ya haha.

Sekarang,

apa yang udah lu perbuat dengan lima belas ribu lu hari ini? :’)