“Kalau kita udah punya keyakinan buat berhasil mencapai sesuatu, berarti kita udah setengah jalan buat menggapainya.”

–kak nona

 

emang bisa dibilang gue termasuk tipe orang yang optimis. tapi entah kenapa kali ini rasanya berat. gue cuma takut. takut gagal lagi. tapi beliau masih percaya sama gue. jujur itu yang bikin gue ngerasa bersalah banget banget banget. di saat gue udah beberapa kali bahkan seringkali ngecewain mereka, gagal memenuhi harapan mereka. beliau masih percaya. masih percaya kalau gue masih bisa. di saat kemungkinan buat ngedpaetin hal tersebut justru semakin kecil peluangnya. beliau masih berharap. entah gimana, beliau bisa sangat percaya sama kemampuan yang gue punya. kali ini gue cuma harus mengawali semuanya dengan keyakinan. mungkin sekarang belum. belum 100% yakin..

fokus. beliau bilang fokus. entah kenapa kata itu rasanya lumayan berat. bukan gue gamau, tapi gue cuma takut gabisa manage semuanya dengan baik. dan gue juga berat kalo harus ninggalin kegiatan dan amanah gue saat ini. sebenernya emang ga harus ninggalin itu semua kok. yang harus gue lakuin cuma gimana caranya semuanya terurus dengan baik.

tapi gue masih takut. iya takut. takut untuk entah kesekian kalinya ngecewain orang lain lagi, terutama beliau. takut ngecewain orang yang amat sangat percaya sama gue. yang seringkali jadi inspirasi buat gue. yang jadi teladan buat gue. ya. beliau yang optimisnya mungkin jauh melebihi gue. dan usahanya lebih jauh lagi kerasnya kalo dibandingin dengan gue.

 

“Ya Allah, emang ga ada yang ga mungkin. Tapi Engkau bilang semuanya bisa terjadi kalo diiringi dengan usaha kita kan? Bismillah.. yakinkan hamba-Mu Ya Allah..”