Jadwal pulang malem gue dari kampus udah mulai rutin lagi. Dengan angkot kampus dalam, dan lanjut 03.
Sekarang gue di sini, angkot 03. Seperti biasa, milih tempat paling pojok depan deket pintu. Tempat favorit gue. Anginnya mantep coy. Haha.
Di paling pojok ada ade kelas gue dari sma yang sekarang juga satu departemen sama gue, ilkom ipb. Ya, dia yang skill dan pengetahuannya udah wow banget. Dan pas gue tanya: lagi sibuk apa? Jawabannya nggak lagi bikin gue heran
“Biasa, bikin kerjaan sendiri.” (sambil cengar cengir kecil)

Sebelahnya ada seorang laki-laki yang sibuk sama ponselnya. Keliatan semacam gelisah dan nggak tenang. Gue gatau kenapa. Tapi tadi gue sempet ga sengaja denger ada sapaan buat seorang ibu dalam obrolannya di telepon. Yaah semoga semuanya baik-baik aja.

Di sebelahnya lagi ada perempuan berkerudung pink, sepertinya mahasiswa. Ya mungkin dia mau pulang ke rumah. Atau dia orang bogor juga kaya gue. Dan sama kaya gue, dia juga menggenggam uang kertas di tangan kanannya (tapi kalo gue di tangan kiri) yang gue yakin itu pasti buat bayar ongkos.

Di sebelah gue, ada seorang perempuan dewasa. Mungkin seorang ibu. Mungkin beliau abis cape bekerja dan ga sabar untuk sampe rumah terus ketemu lagi sama keluarganya.

Sebelahnya lagi ada seorang bapak yang mungkin ga jauh berbeda. Beliau mungkin lagi di perjalanan pulang ke rumah setelah berusaha berjuang mencari nafkah untuk keluarganya.

Kemudian masuk seorang perempuan dan satu orang pria.

Kalo diliat dari penampilannya, mereka mungkin pegawai kantoran. Keliatan muka capek mereka karna mungkin lagi banyak kerjaan dan dikejar-kejar deadline. Dan bisa jadi begitu sampe rumah atau tempat tujuan mereka, masih ada banyak kerjaan yang nunggu buat diselesain.

Pemuda yang tadi kembali sibuk nelfon. Nadanya masih penuh khawatir berbicara dengan ibunya yang dia panggil mama.

Dan di depan, tempatnya pak supir angkot pastinya. Yang udah nganter gue selamat sampe perempatan lampu merah buat lanjut naik 08. Gue bayar dengan uang selembar sepuluh ribuan dan kembalian tujuh ribu rupiah. Yaa mungkin pendapatan beliau nggak seberapa walaupun capeknya pasti udah bukan main.

Dan sekarang gue di depan indomaret. Tempat turun gue dari angkot 08 tadi bareng 3 ibu-ibu yang pasti udah nunggu-nunggu suasana rumah.

Dan tujuan akhir gueee, rumah!
Ya. Setiap orang punya dunianya masing-masing. Dan dalam perjalanannya, mereka bertemu berbaga macam orang, berbagai macam situasi dan kondisi yang kadang mungkin sangat menyenangkan atau kadang juga ga sesuai harapan. Setiap orang juga punya cara dan pilihan masing-masing. Tujuan mereka juga pastinya beda-beda. Tapi gue rasa semuanya punya kesamaan. Mereka sama-sama berjuang untuk sesuatu yang emang udah jadi pilihannya untuk diperjuangkan.

Dan gue di sini, di depan rumah memilih untuk duduk sebentar. Nyelesain postingan ini. Sebelum gue akhirnya bener-bener buka pintu masuk rumah dan ngelanjutin aktivitas gue yang lain.