not simple to make it simple

 

Kalo bicara masalah desain, gue pasti antusias. Dari dulu emang gue udah suka soalnya haha. Mainin warna, posisi, bentuk, dan sebagainya supaya enak diliat. Mungkin buat sebagian orang tampilan itu bukan yang utama. Bahkan mungkin ga terlalu penting. Tapi buat gue, itu selalu jadi perhatian. Dari mulai buku catetan, dekorasi, tampilan blog, slide presentasi, sampai hal-hal kecil yang kadang ga penting haha.

 

Gue lebih tahan begadang sampe ga tidur kalo ngerjain sesuatu yang gue suka, biasanya ya yang berhubungan sama desain. Ngedit-ngedit foto atau video, desain poster lebih bisa bikin gue melek daripada ngerjain tugas di word atau excel. Malah kadang kalo bikin catetan banyak waktu kebuang buat sekadar “ngehias” semacam ngewarnain atau mainin tulisan. Jadi gue kalo nyatet atau bikin rangkuman 1 bab aja (kalo lagi niat) bisa sampe lama banget. Sepertinya efek gampang bosennya gue juga ngaruh. Jadi baca dikit, nyatet dikit, udah ah warna-warnain dulu. Atau cuma ngotak-ngotakin. Ga penting ya? haha itulah gue.

 

“Udah  cepetan. Ga usah rapi-rapi amat.”

“Ah, yang penting beres. Ga usah bagus-bagus”

“Yang penting lengkap.”

“Yang penting bisa dibaca deh.”

“Yaudasih yang penting fungsinya jalan.”

 

Kadang omongan-omongan kaya gitu tertuju buat gue. Secara langsung atau nggak. Gue ga bilang itu salah. Cuma hal-hal remeh temeh itu ngaruh banget buat gue.

 

Gue bukan orang yang selalu rapi. Tapi buat gue nyaman untuk dilihat itu penting. Karena sia-sia kalau misalnya sesuatu itu dikerjakan dengan cepat tapi ga ada yang betah ngeliatnya lama-lama.

Beres itu tugas utama tentunya. Tapi beres dengan hasil memuaskan adalah tujuan inti. Gue ga selalu bikin sesuatu jadi bagus banget pada hasilnya. Tapi kalo bisa gue usahain buat bikin tampilan yang menarik atau minimal (semepet-mepetnya) nggak buruk.

Kalau ga bisa dibaca mah yaiyalah buat apa dibikin. Tapi enak dibaca dan bikin ketagihan buat baca itu beda. Soalnya pengalaman gue selama ini, gue cepet bosen buat baca khususnya bacaan yang teks-nya padat banget. Apalagi kalo spasi antarteks-nya rapet-rapet terus pake font-family nya serif (misal: times new roman). Malah kadang bacaan yang sebetulnya seru banget bisa jadi bikin gue bosen atau ngantuk karena cape bacanya. Dan you know what? kadang kalo gue bikin postingan. Udah di-publish. Tapi ternyata pas diliat kurang pas, spasi, atau format tulisan kaya bold, italic, blockquote, atau paragrafnya keliatan kurang gimanaaa gitu. Gue langsung klik edit post. Sampe menurut gue cukup.

Fungsi bisa dijalankan lebih mudah kalo didukung sama tampilan atau interface yang baik. Percuma kalo bisa jalan tapi orang-orang bingung atau butuh waktu lama buat cari tau gimana cara ngejalaninnya.

 

Dulu gue taunya gitu-gitu doang. Bikin sesuatu sesuka gue. Menurut gue bagus ya gue terusin. Malah waktu gue smp gue ngedit foto pake microsoft office word.  Gambar-gambar kalo ga di kertas ya di paint. Hahahaha. Tapi gue jadi tersugesti kalo lu bakal semakin kreatif kalo kondisinya makin terbatas. Lama-lama pengetahuan gue nambah dari mulai kenal warna primer, gradasi, grayscale, sepia brightness, contrast,  dan sebagainya. Setelah masuk ke photoshop corel dan kawan-kawan baru deh gue makin akrab sama macem-macem efek dari mainin warna pake hue, saturation, opacity, ngasih garis pinggir pake stroke, bikin gambar/grafik pake pen, brush, poly-line dll, ngasih  shadow, efek 3D, pattern, tekstur, crop, tipografi, dan banyak lagi.

 

Semenjak gue belajar di jurusan ilmu komputer, banyak hal yang baru buat gue. Awalnya yang gue tau kalo gue mau desain itu. Ada medianya, ada alatnya, ada tools-nya. Kalo nggak kertas atau kanvas yang ditambah krayon, cat, pensil warna, spidol, atau apa lah itu, ya semacam di paint atau photoshop. Ada canvas dan ada macem-macem tools seperti brush, shape, dan sebagainya.

 

But, yeah welcome to another world. When design is not designed by canvas and brushes. 

 

Ya gue cukup terpukau awalnya karena gue harus ngedesain pake kode. kode. iya. ga ada kuas. pen. palet warna. atau yang lainnya. Y u dont saaaaaaaaaaaay aaaaaah how can it be. *seribu garpu* dan gue cuma bisa masang poker-face.

 

y-u-no

 

Bayangin aja. Dari layar putih kosong. Lu cuma disedian keyboard. Dan mengetiklah! Ya susun angka-angka, huruf-huruf, dan simbol-simbol itu sampai tercipta gambar atau desain yang memukau. Nice. What a nightmare.

Hahahah ya itu awalnya. But then it becomes better. Ya gue ga bisa ngehindar dari itu. Oke kalo gue emang belum jago ngoding sampe sekarang, se-enggak-nya gue udah mulai tertarik ngoding desain. iya. ngedesain pake kodingan. html dan css pun masih jauh lebih baik buat gue dibanding c++. Gue akhirnya berhasil ngebetahin diri ngoding berjam-jam buat bikin tampilan web. Meskipun kadang masih dibantu sama fitur-fitur canggihnya dreamweaver. Sering juga gue dibikin kesel dan Oh God ini gimana caranyaaaa karena ngotak-ngatik kodingan tapi gagal ngedit desainnya. Tapi yang jadi kemajuan adalah gue berusaha nyari tau solusinya, entah googling, ngoprak-ngoprek, atau tanya-tanya. Gue diingetin lagi. Itu dia yang namanya belajar :”D

 

Semakin gue banyak tau, gue jadi makin pengen banyak belajar. Malah kadang gue berharap ngebuang mata kuliah lain yang kurang asik menurut gue dan lebih banyak nyisain waktu buat memperdalam bidang ini *shot*.  Karena setelah gue ngeliat hasil karya orang-orang, webwalking, googling, dan tau ini itu gue semakin sadar kalo skill design gue masih belum seberapa. Mesikpun menurut gue perlahan mengalami kemajuan, tapi masih jauh dari expert.

 

Dan sampe sekarang gue masih, bahkan tambah pengen memperdalam ilmu desain. Mungkin mata kuliah gue ga semua ngebahas ini. Tapi gue ga nyesel masuk ilkom :3

Mungkin gue gatau yang namanya html sama css kalo ga masuk ilkom. Mungkin gue juga ga bakal peduli sama yang namanya interface. Meskipun nilai gue umumya terjun bebas. Tapi manfaat yang gue dapet juga ga sedikit kok. Kalo mata kuliah yang lain, haha. Ya sekali lagi itu bukan masalah bisa atau engga. Tapi mau atau engga. Dan selama gue belum bisa menikmati itu, jadinya niat gue belajar  kadang berbelok untuk tujuan mengejar nilai atau kalau mau lebih keren: mempertanggungjawabkan amanah dari orang tua.

 

Bikin desain yang menarik dan interface yang memudahkan pengguna itu ternyata nggak gampang. Ya, bikin segalanya lebih simple dan praktis itu prosesnya sangat nggak simple.