nyaris genap 3 minggu atau tepatnya 20 hari gue nggak bikin postingan. ya mungkin ini termasuk yang paling parah dibanding sebelum-sebelumnya.

 

sebetulnya setelah hari terakhir posting itu gue blogwalking. baca tulisan-tulisan orang lain. dan ada beberapa blog yang emang keren banget menurut gue. ada yang bikin gue jiper, bikin gue kagum, bahkan sampe ada yang sukses bikin gue nangis. dan yang penting, tulisan-tulisan itu tuh ada “isi”-nya. ya mereka punya kualitas.

 

gatau kenapa abis itu gue mikir. gue juga pengen punya tulisan-tulisan berkualitas tapi tetep asik buat dibaca. dan (salahnya) entah kenapa blog gue selama 20 hari kemaren nasibnya sama kaya buku paman gobernya babay yang waktu itu gue pinjem. merka sempet ada dalam status ga kesentuh. tapi akhirnya selesai juga itu buku.

 

iya gue ngerasa belum ada sesuatu yang beda yang banyak manfaatnya buat banyak orang. selama ini apa sih isi blog gue. ya gitu gitu aja. gue jadi kaya semacam nunggu ada hal luar biasa yang bisa gue share di sini. mungkin bisa menginspirasi orang. ngasih ilmu. apa kek. kalo cuma sesuatu yang biasa gue jadi ngerasa buat apa sih gue post. kayak semacam agak ga penting aja haha.

 

dan kalo udah nulis begini ini biasanya gue baru sadar. kalo misalnya gue pengen ada hal luar biasa yang gue alami atau gue lakuin, ya gue harusnya kejar itu. bukan nunggu. ga asik banget hidup gue kalo nunggu terus. nunggu sampe kapan. ga bisa kan gue dengan cuma duduk diem aja sambil bengong liat ke jendela kaca di dalem trans pakuan atau tiduran di kamar dengan tumpukan bantal nerawang langit-langit kamar yang kadang pas gelap banyak bintang-bintang nyala tapi cuma bertahan 5-10menit terus mati lagi dan abis itu gue langsung dapet kekuatan super bisa terbang keliling dunia, punya pintu kemana saja, berhasil bikin software canggih dan dapet voucher gratis makan eskrim terlezat di dunia.

 

dan sejelek apapun tulisan gue, se-nggak-berguna-apapun itu. ternyata se-nggak-berguna-nggak-berguna-nya minimal pasti ada satu manfaatnya. minimal satu buat gue sendiri. apa itu?

 

saat gue nge-post apapun di sini, terutama tulisan. gue bener-bener diajak masuk ke dunia gue sendiri. gue bebas nulis apapun yang gue mau. ya selama itu nggak di luar batas. ketika ada obrolan kalimat kata-kata pertanyaan dan hal-hal lain yang berbau random dari otak gue yang kadang muncul seenaknya, percaya apa ngga biasanya itu tuh kejawab pas gue lagi nulis. karena ketika gue ngetik apa yang jadi pertanyaan gue, apa yang gue pikirin dan segainya. gue ngeliat kumpulan kata-kata itu depan mata gue di layar laptop depan mata gue. gue kaya langsung dikasih, dihadepin soal ujian. dan gue jawab soal itu langsung kaya emang lagi ujian.

 

udah banyak pastinya artikel tulisan dan lain-lain yang berpendapat kalo menulis itu penting.  bener juga sih kalo kata gue. tapi gue juga mungkin belum beneran percaya kalo gue sendiri belum ngerasain.nulis itu emang ngebuka pikiran kita. kalo masalah apa aja manfaatnya jutaan jawaban udah tersedia kok dari mbah gugel.

 

dan masalah sesuatu yang bermanfaat. kalo gue emang bener-bener menghargai waktu gue, tiap detiknya, tiap langkah kaki gue, tiap gerakan badan kaki tangan mata, tiap huruf yang gue denger dengan sebaik-baiknya mungkin cerita satu hari yang gue alami bisa jadi butuh waktu berhari-hari atau mungkin berabad-abad buat jadi bahan tulisan yang menarik. haha. yaa susah emang buat jadi se-perfect itu.

 

but, believe it or not selalu ada sesuatu yang berharga atau minimal bikin kita buat ga pernah lupa untuk bersyukur. setiap harinya bahkan setiap detiknya dalam hidup dari kita masing-masing.

misalnya aja ini gue lagi ngetik. atau gue lagi ngerjain tugas. susah. bete. mager cari jawaban. nyerah. gue ngeliat jari-jari gue di atas keyboard laptop. kalo gue mikirin orang lain, gue harusnya inget kalo di luar sana banyak orang yang mungkin lagi bermimpi punya laptop atau komputer. mungkin di luar sana ada seorang anak yang kemauannya luar biasa gigih, rajin, suka baca, paham berbagai bahasa pemrograman atau berbagai macam hal yang lagi gue pelajarin sekarang di kuliah sedang berandai-andai kalo aja dia punya laptop sendiri mungkin sekarang dia udah jadi developer terkenal. sayangnya saat ini dia masih belum beruntung dalam hal ekonomi. mungkin kalo gue pinjemin laptop gue sehariiii aja buat dia hasilnya atau produktivitasnya bisa ngalahin gue yang megang laptop dalam waktu sebulan. mungkin kalo gue tambah lagi minjemin dalam waktu sebulan dia udah bisa bikin aplikasi canggih yang laku di store dan harganya mahal. mungkin keadaan ekonomi keluarganya akan bisa jauh lebih baik.

 

iya satu hal lagi yang gue takutin adalah

saat ada orang lain berpikir atau bergumam dalam hati “Kalo aja gue punya “apa-pun itu-nya” si atana, ga bakal gue sia-siain deh. daripada jarang dipake sama dia mending buat gue deh. kayanya lebih ada gunanya.”