hawa-hawa uts udah mulai kerasa belum sih?

Gue udah ngerasain loh! *bangga*

Dikit doang tapi hahahahaha. Kok belum tertarik yaa buat buka-buka buku slide atau semacamnya. Tapi tadi tiba-tiba kaya ada bisikan bentar lagi uts loh taan jangan nyesel mulu nantinya wkwk. Sebenernya mungkin ada sedikit efek dari bokap gue kali yaa yang tadi sempet bilang ke gue buat fokus ngehadepin uts. Lumayan lah pada akhirnya gue ngecek jadwal uts. Cek jadwal! Haha lumayan kan buat permulaan :3

Di saat gue mulai sedikit tertarik buat mulai belajar. Bisikan lain dateng. Nonton yuuuuuuuuuuk :D Dan gue tentunya lebih tertarik ke sini. Nonton film. Muehehehe. Tapi untungnya. Untungnya stok film gue ga gue taro di hardisk internal leptop gue. Nah disinilah kita bisa ngeliat manfaat dari mager. Karena mager ngambil hardisk yang padahal ada di dalem tas gue di samping gue saat ini, nyolokinnya ke laptop, milih film, dan ngopi film-nya akhirnya gue gajadi nonton dan mulai buka-buka folder materi kuliah \m/

Nyantai pisan ya gue berasa orang yang paling satset paling jago paling jenius sedunia. Haha yep gue emang nyantai tapi ga santai-santai aja kok :3

Oke saatnya kita harus siap ngelawan semua godaan yang pasti banyak banget dateng ke kita dalam waktu dekaaat! Siapin pedang pistol peluru bambu runcing baling-baling bambu sendok garpu minuman makanan dan eskrim. Kalo si monster-monster penghancur jalan kesuksesan kita itu dateng, tebas mereka, keluarin pedang kita yang paling tajam karena udah diasah. Tembak semua musuh dengan peluru secukupnya yang dimanfaatkan dengan baik. Tembak sampai tepat sasaran biar pelurunya ga kebuang sia-sia. Makanya latihan itu perlu biar makin jago nembaknya. Kalo semua itu bikin kepala berasep duduk dulu dengan tenang dan nikmati eskrim terlezat pencipta kebahagiaan.

 

Dan yang paling penting, siapkan mental.

 

Siapin mental pemenang. Penakluk rasa takut. Pembunuh rasa males. Pembantai kemageran. Pekerja keras yang tetap tenang. Pemilik rasa malu untuk nggak jujur. Penawar mood yang rusak. Penghancur stres yang mengucur. Pahlawan (minimal bagi diri sendiri) krisis kepercayaan. Pemimpi yang ga cuma bermimpi. Pejuang yang kecepatan larinya makin lama makin cepet buat nyampe garis finish tapi tetep penuh kehati-hatian.

 

Karena yang optimis aja belum tentu berhasil, gimana yang pesimis?

Tapi sekali lagi, semuanya pasti nihil kalo ga ada usaha.