Ga ada yang aneh, kalo Bogor hujan lagi. Termasuk kemaren sore. Salah satu hal yang gue suka adalah tidur di trans pakuan yang ac-nya mantep ples cuaca lagi ujan kaya gitu. Seperti biasa gue pun terbangun pas udah deket shelter tempat gue bakal turun.  Si mas-mas transpakuan pun nanya gue turun dimana. Untungnya gue udah sadar. Soalnya kadang pas tiba-tiba ditanya mau turun dimana entah kenapa gue tiba-tiba hilang ingatan dan butuh mikir cukup lama buat nyebutin nama shelter tempat gue turun.

Setelah gue turun, masih hujan. Again, as usual, gue ga bawa payung. Gue emang kurang suka sih. Agak ribet. Haha. Meskipun udah banyak temen gue yang komentar ini itu dan nyokap gue yang suka ngingetin gue buat bawa payung, gue tetep aja lebih sering milih buat ga bawa payung.

Gue udah pernah kehilangan payung (yang gue inget) 3 kali. Pertama gue ke indomaret, baliknya gue baru inget kalo gue tadi berangkat pake payung dan pulang ga bawa pulang si payung. Tapi akhirnya gue balik lagi deng dan payungnya ternyata masih ada :D

Yang kedua, ini yang paling menyedihkan. Soalnya payung itu dari sin-chan, temen tpb gue. Waktu itu gue ikut rapat general di sekitar koridor tanah ipb. Payungnya gue taro di pinggir-pinggir karena mau dikeringin abis dipake kan. Nah abis rapat gue lupa lah itu kalo gue naro payung disitu. Alhasil, setelah gue cari lagi payungnya ngga ketemu. Huaaah maaf ya siiiiin D”:

Terakhir, paling konyol. Ketinggalan di angkot. Gue lupa detail kejadiannya. Pokonya gue lagi di jalan pulang ke rumah. Sebelumnya gue dari kosan ijah di perwira. Payung gue sebenernya tadinya ada di kosan ijah. Nah gue pikir gue ambil aja saat itu dan gue bawa pulang ke rumah. Payungnya (entah kenapa gue lupa) gue pegang aja,  ga gue taro tas. Alhasil pas gue ganti angkot itu payung ga gue bawa dan ketinggalan di angkot. Nah yang ini  gue bingung nyarinya gimana. Padahal itu payungnya masih baruuuu dan tau ga? Gue beli sendiri loh :”>

 

Kamis sore kemaren, gue sangat menikmati jalan sambil ujan-ujanan dari shelter tempat gue turun ke rumah. Bukan jarak yang jauh. Gue jadi inget beberapa kejadian dan pengalaman pas ujan-ujanan.

Dulu waktu kecil, gue sama kaka ade gue sering banget main-main kalo lagi ujan. Mandi hujan, main sepeda, basah-basahan. Waktu sma, gue pernah ujan-ujanan sama nisop buat beli balok es untuk minuman buka puasa bareng. Kita berdua muterin smansa dari BM, lurus ke arah matahari, menjelajah pake satu payung buat berdua. Cukup lama kita belum berhasil dapetin es-nya. Ujannya pun semakin deres sampe payungnya udah ga ada pengaruhnya. Kaki udah berasa ngambang di air. Setelah agak lama akhirnya kita berhasil dapetin es-nyaaa yeay \m/ Di deket sd polisi. Tau gitu masuknya lewat selot haha. Kita pun balik ke smansa masih dengan satu payung berdua, basah kuyup dari atas sampe bawah sambil meluk balok-balok es. Antara pengen nangis dan ketawa juga sih rasanya haha tapi seruu.

Terakhir waktu semester 3 kalo ga salah, gue sama ijah pergi ke toko buku AA. Hunting alat tulis murah dan unik, sekalian nyari kado buat anna. Pulangnya ujan dan ga ada yang bawa payung. Gue lupa waktu itu jadinya kita mampir bentar ke satu toko buat beli payung apa ngga. Yang gue inget gue sama ijah ujan-ujanan dari AA ke BTM buat makan dan neduh bentar sebelum pulang.

 

Rabu sore itu pun gue nggak merasa risih kebasahan air hujan. Justru gue sangat menikmati itu :3