Abis blogwalking dan ngunjungin blognya pristy. Setuju sama kata-kata dari kaka kelas yang isinya kalo kita mau mundur 1 langkah, kita harus siap buat maju 2 langkah. Ya. Minimal 2. Satu ditambah satu.

Dari contoh simple aja ya pris. Di awal bulan april pristy belum bikin postingan sama sekali. Tapi hari ini pas gue ngunjungin blog pristy, postingannya udah jauh jumlahnya dari yang gue bikin. Sekarang gue yang ketinggalan haha.

Ya sekali lagi emang semuanya itu pilihan. Gue nggak nge-blog berapa hari kemaren. Otomatis gue mesti ngeganti itu di hari lain sampe semuanya ketutup. Sama aja dengan gue belum nyicil pelajaran dari jauh-jauh hari sebelumnya buat nyiapin ujian. Resikonya gue harus belajar seharian sampe begadang.

Karna meskipun kita selalu milih untuk maju tanpa mundur selangkahpun, masih ada peluang kita tertinggal dengan orang lain yang semakin lama langkahnya semakin besar dan semakin cepat dibanding kita.

Tapi bukan berarti kita nggak bisa istirahat sebentar. Kadangkala istirahat sejenak itu jadi titik awal  kita untuk bisa melanjutkan perjalanan dengan lebih baik. Gue rasa itu perlu. Kehati-hatian itu perlu. Bisa jadi saat lu udah sangat jauh melangkah, ternyata di tengah perjalanan lu baru sadar kalo jalan yang lu ambil itu salah. Dan buat bikin itu jadi bener, bukan sesuatu yang gampang. Lu mesti balik lagi ke titik awal dan memulai perjalanan dari awal lagi. Lu tertinggal bukan cuma satu langkah. Tapi banyak banget. Lu  harus lari jauh lebih kencang karena banyak orang udah jauh di depan dan di jalur yang bener.

Yang jelas emang kita sendiri lah yang paling tau mana pilihan yang paling tepat. Karena kita yang paling kenal diri kita, kemampuan kita, dan resiko dari tiap pilihan yang kita ambil. Pasti selalu ada resikonya. Kalo kita udah beneran kenal sama diri kita sendiri, kita pasti tau kalo kita bisa naklukin resiko yang muncul dari setiap pilihan kita.