Bulan ini gue banyak ketemu orang-orang yang lagi sibuk-sibuknya, lagi cape-capenya. Termasuk anak-anak pixel yang lagi dihantam banyak projek kuliah untuk semester ini.

Belakangan hari ini gue ketemu sama panitia-panitia omi yang gue tau banget capenya mereka dan perjuangan mereka kaya gimana, walaupun ga secara detail gue tau.

Gue juga sempet ngerasa cape. Tapi. Ga nyampe titik puncak.

Sampe gue ngedenger cerita beberapa temen gue tentang kesibukan mereka. Saat-saat dimana kita punya kesibukan masing-masing dan nggak sesering biasanya kumpul atau berbagi cerita sama temen-temen kita. Kadang gatau gimana kabar sebenarnya orang-orang terdekat kita. Bahkan sampe ada yang ngerasa lagi di titik jenuh, di titik tertinggi dalam kurva kelelahan. Di saat mereka sebenarnya sangat butuh dukungan untuk tetep kuat dan nggak berhenti di tengah jalan. Tapi di saat itu juga orang-orang yang biasanya selalu ada buat ngedukung sepertinya juga lagi ngerasain hal yang sama.

Entah kenapa rasanya cape gue dissapear. Apalagi abis gue ngedenger keluhan temen-temen gue ditambah pas gue liat anak-anak omi khususnya temen satu divisi gue yang sibuknya minta ampun. Pulang malem tiap hari buat dekor, jumat malem kemaren begadang masang dekoran di gym, dan jam 6 paginya udah harus kumpul lagi buat persiapan opening. Gue malah beberapa kali izin karena harus ngerjain yang lain akhirnya di hari sabtu kemaren baru bisa bantu siangnya.

Pas pembukaan omi berlangsung, seluruh fakultas di ipb termasuk tpb dan diploma mengisi penuh gymnasium. Suara semangat riuh supporter ngga ada abis-abisnya. Sampe beres opening dan evaluasi jam setengah dua belas malem. Banyak panitia yang baru makan satu kali hari itu, bahkan beberapa belum sempet makan. Tapi selama acara berlangsung, mereka tetep bisa ketawa. Tetep bisa berusaha bekerja dengan baik.

Sekelebat sempet muncul keinginan gue buat ngeluh. Buat ngeluarin ini itu. Tapi setelah liat dan ketemu orang-orang itu, gue mengurungkan niat. Gue malu. Perjuangan gue belum se-wow mereka. Gue belum ‘bener-bener menghasilkan sesuatu’. Gue belum merasa energi dan fisik gue udah bener-bener terkuras untuk memperjuangkan berbagai hal.

Iya pikiran gue yang memutuskan kalo gue cape tiba-tiba menghilang. Membantah. Berubah jadi pikiran yang gue gatau apa namanya. Berubah jadi sesuatu yang (ga penting) masih gue pikirin namanya apa.

Keep strong, guys! Keberhasilan emang mahal ya harganya hehe.