Sebagian besar orang mungkin ngerasa pria yang paling baik yang pernah dikenalnya adalah ayah mereka sendiri.

Kenapa sosok itu sangat berpengaruh ya?

Pasti ada jutaan pangkat tak hingga alasan buat jawab pertanyaan di atas.

 

Kalo buat gue,

Ayah itu orang yang paling bisa bikin gue nangis

Ayah adalah orang yang akan amat sangat marah kalo gue buang-buang makanan

Ayah itu suka bikin lelucon yang menurut gue garing dan gue respon dengan “apasih”

Ayah yang paling sering diajak dan ngajak berantem ke gue kalo di rumah

Ayah itu ayah yang bilang ke gue lewat telfon kalo gue itu musuhnya

Ayah itu ayah yang bilang kalo gue ngeselin

Ayah itu orang yang bikin gue takut buat pulang kemaleman

Ayah suka ngajakin taruhan (yang kalah mijit) sama anak-anak cowonya kalo lagi nonton bola

Ayah yang saat gue udah mau menikmati makanan yang gue bikin malah direbut dan gue disuruh bikin lagi

Ayah yang manggil gue kalo laptopnya tiba-tiba bermasalah

Ayah yang nggak pernah mau kalah

Ayah yang suka ngetroll dan ketawanya puas pisan

Ayah yang bisa diajak pegede-gedean score kalo main game

 

Gua nggak mau nggak pernah bilang ayah gue itu keren (di depan dia)

Tapi ayah itu salah satu sosok yang walaupun gue keliatan diem aja

Banyak hal yang bikin gue kagum dari beliau

Ayah itu salah satu sosok yang sering gue tulis di blog gue

Ayah yang bisa bikin gue jleb dengan kata-kata sederhananya

Ayah yang paling peduli masalah nilai dan akademik

Ayah yang selalu bilang gue harusnya bisa lebih dari itu

Ayah yang selalu berusaha bersikap adil ke smua anak-anaknya

Ayah yang ngga akan bilang ngga bisa kalo belum nyoba

Ayah yang tegas, nggak plin plan, dan selalu bisa ngambil keputusan

Ayah yang optimis dan ekspetasi tingginya ke gue sering bikin gue malu

Ayah yang selalu percaya sama kemampuan gue

Ayah yang satset kalo kerja

Ayah yang bisa nyelesain urusan seminar dan sidang S3nya cuma dalam waktu sekitar 2 minggu

Ayah yang waktu dinyatakan lulus nangis terharu dan bilang hampir nggak percaya kalau beliau bisa

Ayah yang sering kedengeran ngobrol akrab sama mahasiswa-mahasiswinya

Ayah sosok anak lelaki pertama yang bener-bener berjuang buat keluarganya

Ayah yang menyulap 400 halaman slide cuma jadi sekitar 100 halaman dalam waktu satu malam

Ayah yang sukanya nonton film action

Ayah yang pernah keliatan nahan tangis karena mikirin kondisi ekonomi penjual skoteng

Ayah yang kalo gue atau beliau udah lama nggak di rumah selalu berhasil bikin gue kangen solat berjamaah

Ayah yang punya banyak cerita dan pengalaman yang mengesankan

Ayah yang (mungkin cape) tapi tetep sering bolak balik pergi ke luar kota untuk bekerja

Ayah yang selalu nyuruh gue cepet pulang kalo lagi ada yang ulang tahun di rumah

Ayah yang selalu mengusahakan momen kumpul lengkap keluarga

Ayah yang mengajarkan gue untuk selalu bersyukur

Ayah yang mengajarkan hidup nggak berlebihan tapi juga jangan kaya orang susah

Ayah yang masih bisa ketawa dan tabah banget waktu beliau lagi dalam kondisi yang nggak wajar

Ayah yang secara nggak langsung ngebantu gue tetep yakin sama impian yang pengen gue capai

 

Masih banyaaaak kalo ngomongin musuh gue yang satu ini

Banyak yang nggak bisa diungkapkan

 

Ayah itu

Orang yang paling bikin gue takut

Kalo tiba waktunya gue nggak bisa ketemu beliau lagi

 

ayah 1

 

Terimakasih Ayah

untuk menjadi musuh yang bikin musuhnya ini

bisa ngambil banyak pelajaran berharga

dari musuhnya sendiri