25 Juni 2013

Tantangan Hari 5 : Baca satu buku apapun dengan jumlah halaman minimal 200 dan bikin review-nya

 

Ini salah satu tantangan yang gue pikir termasuk gampang. Lu nggak perlu kemana-mana, nggak perlu jauh-jauh muter otak. Tinggal baca. Baca sampe beres. Terus udah deh bikin review-nya.

Oke ini pelajaran nomor satu. Jangan menganggap enteng suatu hal yang meskipun menurut lu itu bukan hal yang sulit.

Pagi hari itu gue mesti ngikutin pembekalan buat PKL besoknya. Sampe sekitar abis dzuhur. Setelah itu gue harus bersiap-siap untuk berangkat ke kosan di Jakarta.

Gue masih menganggap masih hal yang mungkin banget kok gue nyelesain satu buku yang emang sengaja gue bawa itu.

Lagi, gue salah. Dengan banyak pergerakan kesana-sini dan hiruk pikuk jalanan bukan sesuatu yang gampang dapetin konsentrasi buat baca. Alhasil selama perjalanan gue cuma berhasil fokus baca pas di bis. Sisanya, failed.

Macet nggak karuannya hari itu, metromini yang nggak kunjung datang, semua keramaian itu makin nantangin gue.

Sampe di kosan magrib. Solat dulu, lanjut keluar cari makan dan belanja keperluan untuk di kosan. Baliknya masih harus beres-beres rapi-rapi kamar. Yah waktunya tinggal dua jam. Bersih-bersih, dan….

buku gue ketinggalan di kamar cims. Okay. Berdasarkan perhitungan gue, dengan banyaknya jumlah halaman yang belum gue baca dan sangat sedikit waktu yang tersisa 200 halaman itu nggak bakal tercapai. Gue pun mengalihkan dengan baca e-book yang ada di laptop. Gagal fokus. Saat ada beberapa kata atau nama-nama tokoh yang nggak gue kenal, merasa kurang nyambung  gue pun langsung fudul.  Ngenet lah nyari tau apa-apa itu yang disebutkan penulis.

Pelajaran nomor dua. Satu sisi mungkin ini bagus, tapi di sisi lain saat lu cuma dikasih batas waktu tertentu untuk nyelesain satu hal, fokus di situ dulu. Nanti kalau ada sisa waktu baru lakuin hal lain tan.

Entah sejak kapan, kayanya belum lama ini jiwa kefudulan jadi memberontak. Sebelumnya kalo gue baca atau ngapain gue ngga peduli kalo ada hal yang gue gatau. Bodo amat gitu deh kasarnya, lanjutin aja baca. Tapi sekarang ya itu, ada yang kurang kalo gue ngga ngerti sama apa yang gue baca. Tapi nggak setiap saat juga itu berlaku hahaha.

 

Dan untuk yang ini, gue harus ngejalanin hukuman lagi.

Terimakasih buat yang udah milihin hukuman bermanfaat yang sangat menantangnya haha.

 

Tapi gue seneng pelan-pelan bisa mulai suka baca lagi. Karena beberapa tahun waktu kemaren gue udah jarang banget yang namanya baca dan hunting buku.

 

Ohya fyi buku yang belum beres gue baca itu bukunya Stephen R. Covey

first things first cover

Tentang bagaimana mendahulukan yang terpenting dari semuanya yang terpenting. Nggak terjebak dengan hal-hal urgen yang sebenernya kurang penting.

Oke, nanti gue bikin review-nya kalo gue udah beres baca.