26 Juni 2013

Tantangan Hari 6 : Pastikan 10 orang sudah makan siang hari ini

 

Ah. Ini gampang banget!

Tinggal tanyain 10 orang udah makan apa belum, beres kan. Iya beres kalau dijawab dan jawabannya udah.

Hari itu hari pertama gue pkl. Dan ternyata karena beberapa hal gue belum mulai kerja hari itu. Jadi gue dan temen-temen sekelompok gue mampir ke satu tempat untuk nyari sesuatu dan sekalian nantinya makan siang di daerah situ.

Makin jadi gampang saat gue sadar temen pkl gue empat orang dan gue bisa dengan mudahnya memastikan mereka makan siang. Enam lagi. Gue mencoba menghubungi beberapa teman baik gue lewat sms. Sekalian nanya kabar dan nyempil pertanyaan yang intinya udah makan siang belum.

Nggak berjalan mulus. Mungkin kendala ada yang ngga punya pulsa atau apapun itu nggak semuanya bales sms gue. Beberapa pun jawabannya bukan “sudah”. Alhasil gue cuma bisa mengingatkan mereka dan cuma dapet dua orang yang bener-bener pasti. Dipastikan banget mereka udah makan.

Empat lagi.

Berharap ponsel bergetar dengan lampu biru menyala. Isinya kabar temen yang lain. Tapi ternyata gue harus bener-bener usaha lebih buat empat sisanya.

 

Justru ini yang gue maksud saat gue memutuskan untuk memasukkannya ke dalam daftar 10 tantangan.

Nggak ada salahnya bukan merogoh kocek beberapa rupiah untuk membeli beberapa bungkus makanan dan memberikannya ke mereka yang benar-benar berhak?

Agak khawatir melihat jam tangan gue yang ngasitau kalau sebentar lagi sore. Ketika gue dan yang lain beres makan, mampir sebentar untuk membeli sesuatu. Sambil nunggu gue masih mikir. Begitu mereka selesai, langkah kaki gue pun mendahului yang lain. Maaf ya teman-teman hehe. Gue agak kurang tenang.

 

Menyusuri beberapa sudut, akhirnya gue berhasil dapet 4 porsi menu makan siang :)

Kemudian gue bingung mau ngasih ke siapa aja ._.

 

Tapi akhirnya gue berhasil memenuhi tantangan ini \m/

Alhamdulillah..

 

Intinya kenapa ada tantangan yang kok kedengerannya nggak penting dan nggak menantang kaya gini?

Sebenernya semua tergantung cara kita.

Buat gue, ini berguna banget dan ngena banget loh. Gimana gue yang orangnya cuek suka nggak pedulian gini belajar buat peduli sama sekitar. Walaupun dimulai dari hal kecil seperti makan siang. Lebih peduli sama kabar temen-temen gue.

dan yang paling ngena itu..

saat tangan gue udah nggak menggenggam kantong plastik makan siang lagi.

Setelah bungkusan terakhir, gue menemukan banyak orang yang..

iya mereka yang lagi bekerja keras di tengah teriknya kota Jakarta. Mungkin hasilnya akan jadi satu porsi makan mereka yang pertama dan terakhir kalinya di hari itu. Dan gue pastikan nggak semua dari mereka benar-benar sudah makan siang.

Kepuasan gue pun melayang.

Tersentak dengan ditunjukkan-Nya banyak tubuh yang sepertinya meminta diberi asupan energi.

Apa yang gue lakuin belum seberapa. Masih banyak orang. Masih banyak mereka yang harus dipastikan sudah makan siang. Bahkan mungkin minimal satu kali makan. Ah..

Entah gimana caranya.

Sempat berandai-andai jika satu orang-yang lebih beruntung- meng-handle 2 atau 3 orang kurang mampu untuk minimal bisa makan. Sepertinya kondisi memprihatinkan seperti itu akan cukup terbantu.

Haha, tapi gue belum punya kuasa. Gue bukan siapa-siapa.

 

Tuhan, kapan negaraku makmur dan sejahtera?