Okay. Bahasan ini sebenernya udah pengen gue bikin dari lama. Sebagian isi dari postingan ini udah menjamur di draft blog gue dari bulan Januari kemaren.

SEMANGAT

Kenapa gue mau ngangkat topik ini?

Satu hal yang amat sangat berpengaruh  besar mendorong gue buat bikin postingan ini adalah pemandangan yang gue lihat setiap saat gue buka statistik pengunjung blog gue. Sedikit atau banyak setiap harinya pasti ada aja yang mungkin secara nggak sengaja berkunjung ke blog ini karena sebuah kata yang dijadikan kueri mesin pencarian : semangat.

Oke gue ambil beberapa sample dari bulan Januari 2013 sampe hari ini : 7 Agustus 2013

smgt04

smgt03

smgt05

smgt06

smgt07

Bingung kenapa hasil pencarian itu bisa mengarah ke blog gue, akhirnya gue coba masukin kata semangat ke mesin pencarian google. Ternyata hasil pencarian image google lah jawabannya.

Nongol gambar yang pernah gue bikin dan gue  taro di postingan ini

search semangat

Ga nyangka banget bakal jadi gambar awal yang muncul. Padahal itu gambar yang gue bikin asal pake paint dan ga ada bagus-bagusnya.

Well, kenapa sih orang bisa heboh banget sama satu kata itu?

Kenapa semangat? Ya karena siapa coba yang nggak pengen hidupnya penuh dengan semangat? Melakukan semuanya dengan senang hati dan semangat tanpa beban. Wajar, itu satu sifat yang positif.  Bukan cuma diri kita sendiri, bahkan orang lain pun seringkali pengen ngeliat kita, temannya, keluarganya atau siapapun untuk selalu semangat setiap harinya. Termasuk gue, banyak orang yang pastinya nggak asing lagi nemuin satu kata itu dimana-mana. Apalagi di jejaring sosial semacam twitter facebook dan sebagainya. Saking seringnya, kadang kata semangat nggak cukup ampuh buat bikin semangat kita bener-bener bangkit lagi.

Oke sekarang kalo lu ngerasa nggak semangat dengan apa yang sedang lu lakukan saat ini, dengan rutinitas lu saat ini, dengan lingkungan lu saat ini, dengan pekerjaan lu saat ini, dengan segala macam hal yang harus lu lakukan saat ini, bahkan mungkin saat waktunya makan pun semangat itu nggak kunjung datang…

 

Mari kita berpikir.

 

Sebenernya lu udah tau belum sih hal-hal yang menjadi penyebab ke-tidak-semangat-an itu?

Kalo dari gue sendiri, ada beberapa hal yang bikin gue dalam satu waktu jadi nggak semangat.

1. gue nggak suka sama apa yang gue kerjakan tapi harus gue kerjakan

2. gue bosen sama kegiatan gue yang looping terus setiap harinya

3. gue ngga ngerti apa tujuan gue ngerjain sesuatu itu

4. gue nggak nemuin passion gue di situ

5. gue butuh temen buat melakukan beberapa hal tapi gue belum nemu temen yang tepat

6. gue dipaksa atau disuruh untuk mengerjakan sesuatu yang nggak bisa gue temuin dimana bagian asiknya ngerjain itu

7. gue stuck dan nggak kunjung dapet pencerahan

8. gue ngga ngerasain manfaat apa-apa dari sesuatu yang gue lakukan

 

Oke sekarang coba balik lagi kita tanya ke diri sendiri.

1. Kenapa lu bisa diharuskan mengerjakan sesuatu yang nggak lu suka?

2. Kenapa lu nggak coba sesuatu yang berbeda buat variasi kegiatan lu setiap harinya?

3. Kenapa lu nggak cari tau apa tujuan dari sesuatu yang lu lakukan sebelum mulai melakukannya?

4. Kalo emang nggak sesuai passion, kenapa lu lanjutin?

5. Sejauh apa usaha lu buat nyari temen yang tepat?

6. Kenapa mau disuruh? Oh orangtua? Udah coba liat dari sudut pandang lain kalau apa yang lu lakuin itu ada gunanya? Atau udah coba cari ide supaya kegiatan yang nggak asik itu bisa jadi asik dengan “cara lo” ?  Ya minimal coba.

7. Sejauh apa usaha lu nyari inspirasi? Teknologi canggih. Temen banyak. Dunia luas.

8. Yakin ga ada? Udah bener-bener dipikirin? Kalo bener-bener ngga ada, kenapa dilanjutin?

 

Mungkin ada alasan lain seperti gue lagi punya masalah besar nih, kepikiran terus, mau ngapa-ngapain ngga semangat.

Masalah? Semua orang punya. Kalo lu sama sekali nggak punya masalah, lu dalam masalah besar sob.

Kalo emang itu bener-bener ngeganggu, ya pahami masalahnya, apa penyebab dari masalah itu. Cari solusinya. Iya, nggak selalu gampang. Tapi kan kita semua tahu kalo Tuhan kita nggak akan pernah ngasih beban masalah di luar kesanggupan kita. Jadi seberat apapun, dan sebanyak apapun waktu tenaga dan keringet yang harus mengucur pasti akhirnya ada jalan keluarnya.

Tapi hari-hari lu nggak boleh rusak cuma karena satu hal.

Sedikit share sama apa yang pernah gue baca dari buku 7 Habits of Highly Effective Teens-nya nya Stephen R. Covey. Intinya jangan biarkan orang lain, lingkungan, atau apa pun itu merusak hari lu. Mereka bisa aja bikin suatu hal yang lu nggak suka. Misalnya temen lu gangguin lu saat lu lagi serius-seriusnya mantengin laptop ngejar deadline tugas. Atau lu ternyata digosipin yang aneh-aneh sama temen lu. Atau baju lu kotor kecipratan mobil pas lagi hujan. Misal hasil karya lu yang lu bikin dengan susah payah begadangan sepanjang hari ternyata nggak dihargai, atau tiba-tiba lu temuin itu tergeletak di bawah, bersisian dengan tumpukan sendal-sepatu di lantai. Mungkin satu waktu argumen lu nggak didukung sama siapapun. Atau suatu waktu lu ditempatin untuk kerja di tempat yang lu nggak suka. Atau dipertemukan dengan musuh lu dalam satu tim. Apapun. Banyak hal.

Orang lain atau lingkungan lu boleh jadi berusaha buat nyusahin lu, bikin lu kesel, bikin lu marah, berusaha menjatuhkan lu, melakukan segala hal yang nggak lu suka, ada yang secara sadar, ada juga yang engga. Tapi hey, dunia lu nggak sebatas mereka. Satu ‘musuh’ lu itu cuma nol koma nol nol sekian persen dari hiduplu. Lu masih punya jutaan ‘aset’ lainnya yang selalu bisa jadi jalan keluar untuk bikin hidup lu menyenangkan. Sekali lagi ini berkaitan dengan cara pikir positif dan melihat banyak sudut pandang. Bahkan kalau nyatanya lu tetap bisa bahagia saat musuh lu itu meyerang, dengan sendirinya musuh itu akan lenyap.

Oya kalo yang kepo sama bukunya gue pernah bikin sedikit review di sini di sini dan sini. Itu notes fb tapi gatau deh kalo belum temenan bisa liat apa engga hehehe :p

Lagi-lagi semuanya tentang pilihan. Coba ambil contoh simple-nya deh ya.

Gue lagi kuliah. Oh God gue bosen. Topiknya nggak menarik. Dosennya pun nggak bikin itu jadi sesuatu yang menarik buat gue. Gue nggak suka. Ada tiga pilihan buat gue saat itu. Satu, keluar kelas. Dua, nggak merhatiin dan melakukan hal lain yang menurut gue menyenangkan. Tiga, tetep ‘terpaksa’ merahatiin dengan nggak bersemangat sampai kuliah selesai.

Misal gue pilih yang kedua.  Gue corat-coret ngga jelas di buku yang harusnya buat nyatet materi kuliah. Kadang gue beneran nyatet tapi dalam satu halaman banyakan gambar ga jelasnya daripada catetan kuliahnya. Apa salahnya? Gue bahagia.

Masalah nantinya gue bakal ngga ngerti materi kuliah ya itu pasti. Wong merhatiin aja engga. Konesekuensinya adalah gue harus meluangkan waktu lebih buat memahami materi ujian nanti. Atau misal tiba-tiba dosen nunjuk gue dan gue ngga bisa jawab. Itu resiko. Gue harus udah tau kalo pilihan gue itu ya menghasilkan resiko tadi.  Gue nggak boleh lari dari kenyataan.

Tiap pilihan punya resikonya masing-masing bukan?

 

Jadi, temuin dunia lo! Apa passion kita, tujuan dari setiap hal yang kita lakukan, pikirkan setiap keputusan kita, manfaatnya, resikonya, konsekuensinya. Inget, nggak selamanya dunia lu nyaman. Tapi hidup lu yang sebenarnya justru ada saat lu di luar zona nyaman itu. Jangan takut mencoba. Jangan malas berusaha. Jangan pernah menyalahkan orang lain atau pun lingkungan kita. Meskipun negara api menyerang bersama geng petir kilat dan burung gagak, hidup lu nggak boleh hancur. Semangat lu nggak boleh luntur. Bismillah katanya mah asal yakin pasti bisa :3

keep calm and be happysemangat \m/