Satu hal yang sering banget gue lakukan belakangan ini adalah: mikir.

Lah emang biasanya ga mikir? Ya ngga gitu juga haha.

Tapi rasanya beda.

Gatau cuma gue doang apa emang ada masanya setiap orang ngalamin yang kaya gini. Tapi kalo boleh jujur, bahkan gue beberapa hari lalu sempet ngerasain aura benang-benang superkusut di dalem otak gue karena (ceritanya) mikirin masa depan (?) *shot*

Gue masih inget, pas awal-awal sma rasanya gue masih terlalu polos dalam berpikir. Ga ambil pusing. Let it flow banget lah pokoknya.

Iya, sekarang beda.

Buat gue, ini adalah saat-saat krusial dimana setiap keputusan terasa sangat berarti. Menentukan sebuah pilihan menjadi sesuatu yang nggak gampang.

Time flies.

Semakin lama kita menghuni bumi, semakin sedikit kesempatan kita untuk membuktikan kepada-Nya kalau pada akhirnya nanti kita pantas untuk bertemu langsung dengan-Nya.

Saat gue udah menentukan apa yang pengen gue capai,  saat itu juga masalah menjadi bertambah besar dan pertanyaan yang menyerang justru semakin banyak.

Setiap langkah yang gue ambil menjadi sangat penting. Semua hal, seremeh apapun itu, bikin gue mikir lebih dari biasanya. Semuanya gue hubung-hubungin. Menghubungkan titik-titik pilihan tersebut agar berkolaborasi menciptakan sebuah garis perjalanan menuju pintu kesuksesan setiap impian.

Ada yang bilang kalau masa depan itu sifatnya nggak pasti. Bisa gue artikan kalo sebenernya masa depan kita pasti sih (karena udah ada yang ngatur), cuma kita pasti gatau si ‘pasti’ buat kita itu nanti kaya gimana. Tapi at least kita punya arah dan tujuan yang pasti untuk masa depan.