Bocah yang satu ini bisa disebut sebagai kategori temen terdekat gue semenjak kuliah. Dari mulai se-asrama, sekelas besar TPB, dan satu-satunya temen sejurusan gue di Sylva Sari.  Ga bakal pernah lupa deh perjalanan looping asrama-kelas kuliah-bara-bread unit-lsi-bara-asrama. Jalan mendaki gunung lewati lembah menuju SS yang sepi akan jadi berisik karena ocehan lu. Pulang tengah malem, ngedadak cabut ke rumah gue jam 10 malem dan nyempetin dulu ke ss bentar buat  packing. Perputaran nginep-nginepan pas minggu uts yang ga direncanain, elu yang jadi penyusup pas gue kumpul sama temen satu sma dan rapat kelas B10, fasilitas sms jarkom dan sebagainya pas gue nggak ber-hp, obrolan kecil bareng depong di kursi midih jaman tpb yang rekaman videonya kadang masih suka iseng gue tonton, pas pintu kamar mandi kosan kalian rusak. Banyak lah pokonya.

Temen gue yang satu ini orang yang supel, nggak milih-milih temen, tapi juga nggak sembarangan milih temen deket.  Bisa beradaptasi dengan berbagai tipe orang. Orangnya tipe yang ‘iya-iya aja’ tapi nggak sembarangan nge-iya-in. Intinya tetep mikir, plus realistis. Nggak suka cari ribut. Lu punya banyak hal untuk diceritain, membantu gue yang termasuk nggak gampang membuka obrolan.

Selau. Pokonya ngga rempong lah. Santai aja kita mah pokonya ya ngga usah dibawa riweuh. Tenang, semuanya akan beres dan baik-baik saja. Berpikir positif.

Rajin. Pemerhati dan pendengar yang baik. Jadi kalo ada orang ngejelasin sesuatu biasanya cepet nangkep dan nggak nyeletuk sampai orang itu selesai berbicara. Lebih bisa fokus dibanding gue. Masalah nilai gue kalah mulu sama lu hahaha.

Paling ngeselin kalo lagi laper. Pasti kegajean tingkat akutnya sukses ngerecokin orang di sekelilingnya. Kalo lagi laper banget makannya bisa cepet terus banyak. Tapi kalo sekalinya lagi males makan bener-bener ngga makannya parah. Yang lucu kalo lagi salting, keliatan banget. Tapi sekarang udah rada mending sih.

Gampang terharu. Berapa kali ya gue liat lu nangis terharu abis dikasih sesuatu. Tapi yang paling bisa bikin sampe bener-bener nangis bahagia itu eninnya. Gue inget waktu itu lu abis ditefon sama enin dan lu langsung nangis.

Gue inget pas gue cabut ke surabaya. Pertama kalinya naik kereta kelas ekonomi AC jarak jauh belasan jam. Ngga ada temen cewe pula. Lu yang paling rajin nanyain kabar gue. Tenang boch, gue ngga bakal hilang arah. Soalnya ada temen hahaha.

Lu temen gue yang paling diinget sama abang ade. Mereka suka nanyain elu kalo lama ngga dateng ke rumah. Kalian kalo ketemu klop banget deh. Mungkin karena udah sejiwa ya.  Jiwa bocah.

Anak pertama yang cuma punya satu adik, perempuan. Sering dibilang seumuran sama adenya, bahkan pernah ada yang ngira lu itu adenya dan ade lu itu kakanya. Panutan yang baik kalo menurut gue sebagai anak pertama. Karena lu bisa tanggung jawab sama persoalan akademik, ada untuk keluarga, dan bisa mandiri.

Suka baca, baca novel. Biasanya yang genre-nya cerita fiksi. Suka jalan-jalan. Anak kereta. Kadang ngebolang sendiri. Nonton sendiri. Suka Taylor Swift. Hello Kitty pastinya.

Kalo pesen makan mesti bilang dulu ke mbak/mas nya supaya nggak pake bawang goreng. Selebihnya biasanya fine-fine aja. Asal nggak lebay.

Nggak ada warna yang terlalu mendominasi, tapi ngakunya sih suka abu-abu.

Sabarnya udah makin high-class seiring dengan kelakuan si machmum aliefiya yang aneh-aneh wkwkwk.

Paling seneng sama semangat dan cerianya elu. Semakin mendukung gue untuk juga bersikap kaya gitu. Dan bocahnya eluuu boch. Entah sampe kapan. Mungkin selamanya gue bakal manggil elu kaya gini, boch haha ga kebayang.

Bisa dibilang lu termasuk orang yang udah tau lah baik-buruknya gue. Cerita-cerita gue. Gimana gue dari jaman tpb sampe sekarang. Paham dan nggak herannya elu dengan sikap gue yang teledor, nggak fokusan, ngga bisa diem, hilang arah mulu kalo jalan, ketinggalan ini-itu, barang-barang gue yang tetiba suka ilang, dan tingkah-tingkah gue lainnya. Ingetin gue terus ya boch hehe. Jadi bisa dibilang lu salah satu orang yang udah gue percaya. Meskipun kita nggak terlalu sering cerita-cerita lewat media sosial, chat, sms, atau telfon. Bukan karena ngga bisa atau ngga mau. Tapi agaknya karena efek dari gue yang lebih suka ketemu langsung kalo buat cerita-cerita.

Intensitas waktu kita buat sekadar ngobrol cerita-cerita kecil rasanya makin kesini makin nggak sebanyak dulu. Berhubung jadwal kuliah yang nggak selalu sama, belum kegiatan lain, gue yang tiap hari bolak-balik rumah, lu juga minimal tiap weekend pulang. Tapi pas gue butuh, gue tinggal bilang, dan lu langsung meluncur. Sebaliknya kalo lu butuh, gue akan langsung melesat.

Sekarang udah tingkat akhir. Ga kebayang kehidupan semester depan nanti yang udah ga ada kuliah. Apalagi kalo udah lulus. Sukses S2-nya ya boch, doakan gue menyusul di negeri sana hehe. Kaya apa ya nanti kehidupannya. Pasti makin jarang lagi ketemu. Pasti susah nemuin orang yang bocahnya kaya elu. Kabarin terus ya boch keadaan lu nanti. Terus nanti kita ke Eiffel bareng ya. Berburu eskrim-eskrim enak yuk. Berkunjung ke toko-tokonya hellokitty sama domo juga yuk. Mungkin itu satu alasan besar gue (yang tadinya nggak begitu minat) jadi mau ke Jepang.

Harapan gue banyak. Time flies, people change. Yang nggak berubah adalah lu tetep temen gue yang paling bocah.

 

Selamat ulang tahun boch.

happy 21 boch

Makasih untuk mau jadi sahabat gue :3

ohya, akhir tahun ini kita mesti buka celengan!