Dompet Pink, Agramas, dan Pak Basisman

Dompet Pink kesayangan gue dari jaman sd tetiba hilang. Baru sadar ketika sampai kosan. Sepertinya ketinggalan di bis agramas waktu berangkat.

Gue coba cari dan kontak agramas. Sms nggak dibales. Telfon nggak diangkat. Akhirnya gue coba email. Belum juga ada balesan. Udah hampir tengah malem. Kebayang ribetnya ngurus ktp ktm dan sebagainya. Juga hidup di jakarta seminggu tanpa uang. Mengemis-ngemis minta makanan ke temen sekelompok.

Sebelum memutuskan tidur, gue malah curhat di buku. Bermimpi ketemu mas-mas agramas yang baik hati nemuin dompet gue dan mengembalikannya dalam kondisi utuh.

Sebelum subuh gue kebangun. Langsung cek email dan betapa bahagianya gue karna dapet balesan email :””D Nggak ada tanda yang menyatakan dompet gue ketemu. Tapi gue dikasih nomor kontak. Langsung gue sms. Nggak lama kemudian beliau malah nelfon gue. Ah. Terharu. Dan jadilah gue janjian ketemuan gitu sama Pak Basisman. Tapi gue belum tau apa dompetnya ketemu. Beliau masih mengusahakan sepertinya.

Pulang ngantor (gaya) gue langsung melesat dengan metromini menuju terminal lebak bulus bareng si alay yang juga tau kronologis hilangnya dompet gue. Akhirnya gue ketemu Pak Basisman, menasehati gue layaknya seorang Bapak. Iya, emang gue yang salah.

Berujung dengan, diserahkannnya sebuah dompet pink gendut yang nggak lagi indah dari tangan beliau ke tangan gue. Dan….. isinya
masih lengkap!
Alhamdulillah.

Terimakasih Agramas. Terimakasih Pak Basisman. Gue belum ngasih apa-apa. Gue masih berhutang.

 

dan… coretan impian itu rasanya seperti muncul di dunia nyata thanks God :”