Gue baru aja resign. Nggak jarang orang bertanya kenapa, padahal pekerjaan gue kemaren bisa dibilang cukup nyaman dan sesuai dengan apa yang gue suka. Gue menikmati kok, dan gue bersyukur punya kesempatan bekerja di sana. Namun, entah kenapa belakangan ada kejenuhan. Nggak cuma sekali dua kali. Kalau sesekali mungkin gue bisa mengabaikan. Sayangnya, ini udah seringkali datang. Ada beberapa alasan sebenarnya, namun ada dua yang mendominasi.

Pertama, pekerjaan gue adalah membuat desain, khususnya desain grafis. Selama ini gue ngedesain untuk kesenangan, hobi, dan selalu bisa gue nikmati. Ketika gue harus mengubah hobi menjadi sebuah pekerjaan dengan deadline, rasanya berbeda. Gue jadi nggak sepenuhnya menikmati prosesnya. Seperti setengah hati.

Alasan kedua adalah, gue merasa kurang berkembang. Sebenarnya belajar bisa dari mana saja. Namun gue merasa banyak skill lain yang perlu gue kembangi. Sebelumnya gue dapet kesempatan untuk membuat desain UX halaman web perusahaan tempat gue bekerja kemaren. Namun, untuk yang satu ini, jujur, gue belum sanggup sendiri. Untuk yang ini, gue masih butuh banyak belajar, arahan, bimbingan, dan segala macam bentuk feedback dari orang yang kiranya kadar kemampuan dan pengalaman di bidang tersebut lebih banyak dan lebih kuat dari gue. Makanya gue belum berani untuk berperan penuh.

Kemudian saat ini, gue memutuskan untuk nggak melamar kemana pun sampai urusan apply beasiswa dan LOA beres. Di samping itu, gue bisa punya banyak waktu untuk menghidupkan lagi GoodNote. Gue juga lagi terlibat dalam projek pembuatan buku bareng seorang sahabat. Tiga fakta itu sebenarnya cukup tegas menahan gue. Ketiganya adalah impian besar gue.

Tapi godaan selalu datang yah. Udah mah gue anaknya suka ngga fokus dan kepo banget kalau ada sesuatu yang bikin excited. Semenjak beberapa bulan lalu, ada info lowongan pekerjaan di sebuah startup yang lagi hits. Lowongan UX Designer. Terbersit pikiran buat apply? Pasti lah! Wkwkwkwkwk. Tapi saat itu gue tepis, masih keukeuh pendirian ceritanya. Walaupun infonya di-capture juga sih, disimpen. Berapa lama, udah lupa tuh gue. Eh ada lagi yang nge-share lowongan itu. Doh. Berhasil diabaikan sih akhirnya, walau jadi kebayang-bayang. Apalagi nama, berita, dan gambar perusahaan itu ada dimana-mana. Tapi gue masih bisa bertahan! Yeah!

Sampai hari ini…. Tiba-tiba ada notif di Linkedin. Temen gue yang satu ini bikin kesel parah. Dia mention gue di postingan lowongan UX Designer di perusahaan tersebut. Fine. Sampai akhirnya gue iseng bilang ke nyokap sambil cengar-cengir, bercanda doang ceritanya. Yah, ketebak sih dibilangin fokus dulu aja, kamu mah semuanya dimauin huhuhu. Yaudah, kalau orang tua udah ngga merestui gue kan jadi ngga galau. Malemnya, ada sebuah acara di televisi. Salah satu narasumbernya adalaaaah.. CEO perusahaan startup yang buka lowongan tadi. Kenapa sih semuanya gini amat :”’))))

Terus iseng aja cengar-cengir lagi bilang ke bokap, kalo tadinya gue hampir mau ngelamar ke startup itu. Eh sama bokap malah boleh. Tapi nyokap tetep ngga ngebolehin kayanya. Cumaa… biasanya keputusan bokap poinnya lebih gede sih wkwk. Gimana nggak makin goyah nih gue. Padahal kalau apply pun belum tentu keterima, didukung statement temen gue kalau karena ngga ada yang pasti, cobain aja semua. Ah. I hate you.

Gue makin penasaran sama kantornya, suasananya, cara kerjanya, pekerjanya, CEO-nya, Divisi UX-nya. Gue merasa gue bakal belajar banyak di situ.

Sampai akhirnya gue curhat deh di blog. Seenggaknya, kalau ngga jadi gue udah lega ngeluarin keinginan gue hahaha.

Apa perlu sholat istikharah?  :’