Lo sebenernya ngelakuin ini semua buat apa?
Target-target hidup lo sepenting itu kah?
Manfaatnya apa?
Bener nggak capek-capeknya lo ini ada artinya?
Apa semua yang lo lakuin ini bisa jadi penyelamat di akhirat?

Belakangan ini gue dihantuin sama pertanyaan-pertanyaan itu. Keputusan-keputusan gue, target, impian, tujuan. Bener nggak ya trek-nya? Berhubung gue anaknya udah terlalu sering nyasar (dalam artian sebenarnya), gue ngga mau nyasar juga buat yang satu ini.

Kayanya gue harus nyusun ulang semuanya. Bikin tujuan utama, yang paling akhir dari semua-muanya, terus mulai dibuat jalannya dari apa yang gue punya saat ini (fisik, mental, ilmu, kemampuan, minat) dan apa yang perlu gue punya ke depannya.

Sebenernya, satu tujuan akhir dari semua manusia itu hidup bahagia di akhirat bukan? Iya, gue juga. Gue pengen banget (pangkat tak hingga) ketemu sama Sang Pencipta. Siapa sih yang nggak pengen?

Katanya pintu surga ngga cuma satu kan ya? Cara buat kesana juga bisa macem-macem kan?
Kalau dengan kondisi gue saat ini, apa yang bisa gue lakukan supaya dapetin kunci buat buka (minimal) salah satu pintunya?

Iya. Pada akhirnya semua emang balik lagi ke Allah ya. Kita dari tanah, bakal balik lagi ke tanah. Siapa yang bisa prediksi berapa lama lagi waktu yang kita punya?

Terus sekarang mau ngapain?

Saran buat gue adalah:
Lunasin semua utang. Penuhi semua janji. Sesegera mungkin.
Semoga masih ada waktu untuk penuhin itu semua. Semoga pagi nanti mata-nya masih diizinin buat menyapa matahari terbit, menyaksikan matahari tenggelam, dan di antaranya beraktivitas, melaksanakan kewajiban dan melakukan kebaikan sampai rasanya cukup untuk dapet tiket ke surga.

Meskipun praktekknya sering terasa lebih sulit…….

Bismillahirrahmanirrahim.