Malam ini gue menerima sebuah pesan dari seorang Ibu hebat yang punya sekitar 20an anak asuh. 

Rasanya. Jleb.

Barusan banget gue ngeluh gamau makan malem pake telor balado yang udah dimasakin nyokap hari ini. Alasannya karena tadi siang gue udah makan itu dan gue bosen. Akhirnya tadi gue beli sate padang.

Seringkali juga gue menggerutu karena ngerasa baju gue tuh itu-itu aja. Kayanya ga oke aja kalau tiap event pake bajunya itu lagi itu lagi. Lalu gue memutuskan buat beli baju baru.

Padahal nggak penting-penting amat juga kan selama baju gue masih match sama tema atau jenis acaranya. Siapa juga yang peduli. Atau bahkan siapa juga yang merhatiin baju gue baru apa engga.

Sekarang, gue mendengar kabar dari anak-anak SMP yang ke sekolah tapi masih pake seragam anak SD. Terus mereka pulang karena malu.

Ini wajar. Sangat wajar. Kalau gue jadi mereka bahkan gue bukan pulang ke rumah, tapi gue nggak akan mau berangkat sekolah. Iya lah malu. Mereka nggak salah. Yang salah adalah gue dan orang-orang mampu lainnya yang kurang peduli dengan sekitarnya.

Iya mungkin gue mesti sering-sering diginiin biar sadar. Biar matanya kebuka. Biar bisa nahan diri. Nahan hawa nafsu. Biar gue bisa sadar kalau instead of  belanja barang-barang yang gue suka padahal sebenernya nggak butuh-butuh amat, gue mending sedekah. Kecuali kalau di muka bumi ini semua orang udah kaya raya. Amin.