Image

18 Ramadhan


image

Sometime paper and pencil could understand you better than the other.
Okay, at least they made me calm down :)

Advertisements

semangat


Okay. Bahasan ini sebenernya udah pengen gue bikin dari lama. Sebagian isi dari postingan ini udah menjamur di draft blog gue dari bulan Januari kemaren.

SEMANGAT

Kenapa gue mau ngangkat topik ini?

Satu hal yang amat sangat berpengaruh  besar mendorong gue buat bikin postingan ini adalah pemandangan yang gue lihat setiap saat gue buka statistik pengunjung blog gue. Sedikit atau banyak setiap harinya pasti ada aja yang mungkin secara nggak sengaja berkunjung ke blog ini karena sebuah kata yang dijadikan kueri mesin pencarian : semangat.

Oke gue ambil beberapa sample dari bulan Januari 2013 sampe hari ini : 7 Agustus 2013

smgt04

smgt03

smgt05

smgt06

smgt07

Bingung kenapa hasil pencarian itu bisa mengarah ke blog gue, akhirnya gue coba masukin kata semangat ke mesin pencarian google. Ternyata hasil pencarian image google lah jawabannya.

Nongol gambar yang pernah gue bikin dan gue  taro di postingan ini

search semangat

Ga nyangka banget bakal jadi gambar awal yang muncul. Padahal itu gambar yang gue bikin asal pake paint dan ga ada bagus-bagusnya.

Well, kenapa sih orang bisa heboh banget sama satu kata itu?

Kenapa semangat? Ya karena siapa coba yang nggak pengen hidupnya penuh dengan semangat? Melakukan semuanya dengan senang hati dan semangat tanpa beban. Wajar, itu satu sifat yang positif.  Bukan cuma diri kita sendiri, bahkan orang lain pun seringkali pengen ngeliat kita, temannya, keluarganya atau siapapun untuk selalu semangat setiap harinya. Termasuk gue, banyak orang yang pastinya nggak asing lagi nemuin satu kata itu dimana-mana. Apalagi di jejaring sosial semacam twitter facebook dan sebagainya. Saking seringnya, kadang kata semangat nggak cukup ampuh buat bikin semangat kita bener-bener bangkit lagi.

Oke sekarang kalo lu ngerasa nggak semangat dengan apa yang sedang lu lakukan saat ini, dengan rutinitas lu saat ini, dengan lingkungan lu saat ini, dengan pekerjaan lu saat ini, dengan segala macam hal yang harus lu lakukan saat ini, bahkan mungkin saat waktunya makan pun semangat itu nggak kunjung datang…

 

Mari kita berpikir.

 

Sebenernya lu udah tau belum sih hal-hal yang menjadi penyebab ke-tidak-semangat-an itu?

Kalo dari gue sendiri, ada beberapa hal yang bikin gue dalam satu waktu jadi nggak semangat.

1. gue nggak suka sama apa yang gue kerjakan tapi harus gue kerjakan

2. gue bosen sama kegiatan gue yang looping terus setiap harinya

3. gue ngga ngerti apa tujuan gue ngerjain sesuatu itu

4. gue nggak nemuin passion gue di situ

5. gue butuh temen buat melakukan beberapa hal tapi gue belum nemu temen yang tepat

6. gue dipaksa atau disuruh untuk mengerjakan sesuatu yang nggak bisa gue temuin dimana bagian asiknya ngerjain itu

7. gue stuck dan nggak kunjung dapet pencerahan

8. gue ngga ngerasain manfaat apa-apa dari sesuatu yang gue lakukan

 

Oke sekarang coba balik lagi kita tanya ke diri sendiri.

1. Kenapa lu bisa diharuskan mengerjakan sesuatu yang nggak lu suka?

2. Kenapa lu nggak coba sesuatu yang berbeda buat variasi kegiatan lu setiap harinya?

3. Kenapa lu nggak cari tau apa tujuan dari sesuatu yang lu lakukan sebelum mulai melakukannya?

4. Kalo emang nggak sesuai passion, kenapa lu lanjutin?

5. Sejauh apa usaha lu buat nyari temen yang tepat?

6. Kenapa mau disuruh? Oh orangtua? Udah coba liat dari sudut pandang lain kalau apa yang lu lakuin itu ada gunanya? Atau udah coba cari ide supaya kegiatan yang nggak asik itu bisa jadi asik dengan “cara lo” ?  Ya minimal coba.

7. Sejauh apa usaha lu nyari inspirasi? Teknologi canggih. Temen banyak. Dunia luas.

8. Yakin ga ada? Udah bener-bener dipikirin? Kalo bener-bener ngga ada, kenapa dilanjutin?

 

Mungkin ada alasan lain seperti gue lagi punya masalah besar nih, kepikiran terus, mau ngapa-ngapain ngga semangat.

Masalah? Semua orang punya. Kalo lu sama sekali nggak punya masalah, lu dalam masalah besar sob.

Kalo emang itu bener-bener ngeganggu, ya pahami masalahnya, apa penyebab dari masalah itu. Cari solusinya. Iya, nggak selalu gampang. Tapi kan kita semua tahu kalo Tuhan kita nggak akan pernah ngasih beban masalah di luar kesanggupan kita. Jadi seberat apapun, dan sebanyak apapun waktu tenaga dan keringet yang harus mengucur pasti akhirnya ada jalan keluarnya.

Tapi hari-hari lu nggak boleh rusak cuma karena satu hal.

Sedikit share sama apa yang pernah gue baca dari buku 7 Habits of Highly Effective Teens-nya nya Stephen R. Covey. Intinya jangan biarkan orang lain, lingkungan, atau apa pun itu merusak hari lu. Mereka bisa aja bikin suatu hal yang lu nggak suka. Misalnya temen lu gangguin lu saat lu lagi serius-seriusnya mantengin laptop ngejar deadline tugas. Atau lu ternyata digosipin yang aneh-aneh sama temen lu. Atau baju lu kotor kecipratan mobil pas lagi hujan. Misal hasil karya lu yang lu bikin dengan susah payah begadangan sepanjang hari ternyata nggak dihargai, atau tiba-tiba lu temuin itu tergeletak di bawah, bersisian dengan tumpukan sendal-sepatu di lantai. Mungkin satu waktu argumen lu nggak didukung sama siapapun. Atau suatu waktu lu ditempatin untuk kerja di tempat yang lu nggak suka. Atau dipertemukan dengan musuh lu dalam satu tim. Apapun. Banyak hal.

Orang lain atau lingkungan lu boleh jadi berusaha buat nyusahin lu, bikin lu kesel, bikin lu marah, berusaha menjatuhkan lu, melakukan segala hal yang nggak lu suka, ada yang secara sadar, ada juga yang engga. Tapi hey, dunia lu nggak sebatas mereka. Satu ‘musuh’ lu itu cuma nol koma nol nol sekian persen dari hiduplu. Lu masih punya jutaan ‘aset’ lainnya yang selalu bisa jadi jalan keluar untuk bikin hidup lu menyenangkan. Sekali lagi ini berkaitan dengan cara pikir positif dan melihat banyak sudut pandang. Bahkan kalau nyatanya lu tetap bisa bahagia saat musuh lu itu meyerang, dengan sendirinya musuh itu akan lenyap.

Oya kalo yang kepo sama bukunya gue pernah bikin sedikit review di sini di sini dan sini. Itu notes fb tapi gatau deh kalo belum temenan bisa liat apa engga hehehe :p

Lagi-lagi semuanya tentang pilihan. Coba ambil contoh simple-nya deh ya.

Gue lagi kuliah. Oh God gue bosen. Topiknya nggak menarik. Dosennya pun nggak bikin itu jadi sesuatu yang menarik buat gue. Gue nggak suka. Ada tiga pilihan buat gue saat itu. Satu, keluar kelas. Dua, nggak merhatiin dan melakukan hal lain yang menurut gue menyenangkan. Tiga, tetep ‘terpaksa’ merahatiin dengan nggak bersemangat sampai kuliah selesai.

Misal gue pilih yang kedua.  Gue corat-coret ngga jelas di buku yang harusnya buat nyatet materi kuliah. Kadang gue beneran nyatet tapi dalam satu halaman banyakan gambar ga jelasnya daripada catetan kuliahnya. Apa salahnya? Gue bahagia.

Masalah nantinya gue bakal ngga ngerti materi kuliah ya itu pasti. Wong merhatiin aja engga. Konesekuensinya adalah gue harus meluangkan waktu lebih buat memahami materi ujian nanti. Atau misal tiba-tiba dosen nunjuk gue dan gue ngga bisa jawab. Itu resiko. Gue harus udah tau kalo pilihan gue itu ya menghasilkan resiko tadi.  Gue nggak boleh lari dari kenyataan.

Tiap pilihan punya resikonya masing-masing bukan?

 

Jadi, temuin dunia lo! Apa passion kita, tujuan dari setiap hal yang kita lakukan, pikirkan setiap keputusan kita, manfaatnya, resikonya, konsekuensinya. Inget, nggak selamanya dunia lu nyaman. Tapi hidup lu yang sebenarnya justru ada saat lu di luar zona nyaman itu. Jangan takut mencoba. Jangan malas berusaha. Jangan pernah menyalahkan orang lain atau pun lingkungan kita. Meskipun negara api menyerang bersama geng petir kilat dan burung gagak, hidup lu nggak boleh hancur. Semangat lu nggak boleh luntur. Bismillah katanya mah asal yakin pasti bisa :3

keep calm and be happysemangat \m/

 

hectic may


Bulan ini gue banyak ketemu orang-orang yang lagi sibuk-sibuknya, lagi cape-capenya. Termasuk anak-anak pixel yang lagi dihantam banyak projek kuliah untuk semester ini.

Belakangan hari ini gue ketemu sama panitia-panitia omi yang gue tau banget capenya mereka dan perjuangan mereka kaya gimana, walaupun ga secara detail gue tau.

Gue juga sempet ngerasa cape. Tapi. Ga nyampe titik puncak.

Sampe gue ngedenger cerita beberapa temen gue tentang kesibukan mereka. Saat-saat dimana kita punya kesibukan masing-masing dan nggak sesering biasanya kumpul atau berbagi cerita sama temen-temen kita. Kadang gatau gimana kabar sebenarnya orang-orang terdekat kita. Bahkan sampe ada yang ngerasa lagi di titik jenuh, di titik tertinggi dalam kurva kelelahan. Di saat mereka sebenarnya sangat butuh dukungan untuk tetep kuat dan nggak berhenti di tengah jalan. Tapi di saat itu juga orang-orang yang biasanya selalu ada buat ngedukung sepertinya juga lagi ngerasain hal yang sama.

Entah kenapa rasanya cape gue dissapear. Apalagi abis gue ngedenger keluhan temen-temen gue ditambah pas gue liat anak-anak omi khususnya temen satu divisi gue yang sibuknya minta ampun. Pulang malem tiap hari buat dekor, jumat malem kemaren begadang masang dekoran di gym, dan jam 6 paginya udah harus kumpul lagi buat persiapan opening. Gue malah beberapa kali izin karena harus ngerjain yang lain akhirnya di hari sabtu kemaren baru bisa bantu siangnya.

Pas pembukaan omi berlangsung, seluruh fakultas di ipb termasuk tpb dan diploma mengisi penuh gymnasium. Suara semangat riuh supporter ngga ada abis-abisnya. Sampe beres opening dan evaluasi jam setengah dua belas malem. Banyak panitia yang baru makan satu kali hari itu, bahkan beberapa belum sempet makan. Tapi selama acara berlangsung, mereka tetep bisa ketawa. Tetep bisa berusaha bekerja dengan baik.

Sekelebat sempet muncul keinginan gue buat ngeluh. Buat ngeluarin ini itu. Tapi setelah liat dan ketemu orang-orang itu, gue mengurungkan niat. Gue malu. Perjuangan gue belum se-wow mereka. Gue belum ‘bener-bener menghasilkan sesuatu’. Gue belum merasa energi dan fisik gue udah bener-bener terkuras untuk memperjuangkan berbagai hal.

Iya pikiran gue yang memutuskan kalo gue cape tiba-tiba menghilang. Membantah. Berubah jadi pikiran yang gue gatau apa namanya. Berubah jadi sesuatu yang (ga penting) masih gue pikirin namanya apa.

Keep strong, guys! Keberhasilan emang mahal ya harganya hehe.

resist the temptation


hawa-hawa uts udah mulai kerasa belum sih?

Gue udah ngerasain loh! *bangga*

Dikit doang tapi hahahahaha. Kok belum tertarik yaa buat buka-buka buku slide atau semacamnya. Tapi tadi tiba-tiba kaya ada bisikan bentar lagi uts loh taan jangan nyesel mulu nantinya wkwk. Sebenernya mungkin ada sedikit efek dari bokap gue kali yaa yang tadi sempet bilang ke gue buat fokus ngehadepin uts. Lumayan lah pada akhirnya gue ngecek jadwal uts. Cek jadwal! Haha lumayan kan buat permulaan :3

Di saat gue mulai sedikit tertarik buat mulai belajar. Bisikan lain dateng. Nonton yuuuuuuuuuuk :D Dan gue tentunya lebih tertarik ke sini. Nonton film. Muehehehe. Tapi untungnya. Untungnya stok film gue ga gue taro di hardisk internal leptop gue. Nah disinilah kita bisa ngeliat manfaat dari mager. Karena mager ngambil hardisk yang padahal ada di dalem tas gue di samping gue saat ini, nyolokinnya ke laptop, milih film, dan ngopi film-nya akhirnya gue gajadi nonton dan mulai buka-buka folder materi kuliah \m/

Nyantai pisan ya gue berasa orang yang paling satset paling jago paling jenius sedunia. Haha yep gue emang nyantai tapi ga santai-santai aja kok :3

Oke saatnya kita harus siap ngelawan semua godaan yang pasti banyak banget dateng ke kita dalam waktu dekaaat! Siapin pedang pistol peluru bambu runcing baling-baling bambu sendok garpu minuman makanan dan eskrim. Kalo si monster-monster penghancur jalan kesuksesan kita itu dateng, tebas mereka, keluarin pedang kita yang paling tajam karena udah diasah. Tembak semua musuh dengan peluru secukupnya yang dimanfaatkan dengan baik. Tembak sampai tepat sasaran biar pelurunya ga kebuang sia-sia. Makanya latihan itu perlu biar makin jago nembaknya. Kalo semua itu bikin kepala berasep duduk dulu dengan tenang dan nikmati eskrim terlezat pencipta kebahagiaan.

 

Dan yang paling penting, siapkan mental.

 

Siapin mental pemenang. Penakluk rasa takut. Pembunuh rasa males. Pembantai kemageran. Pekerja keras yang tetap tenang. Pemilik rasa malu untuk nggak jujur. Penawar mood yang rusak. Penghancur stres yang mengucur. Pahlawan (minimal bagi diri sendiri) krisis kepercayaan. Pemimpi yang ga cuma bermimpi. Pejuang yang kecepatan larinya makin lama makin cepet buat nyampe garis finish tapi tetep penuh kehati-hatian.

 

Karena yang optimis aja belum tentu berhasil, gimana yang pesimis?

Tapi sekali lagi, semuanya pasti nihil kalo ga ada usaha.