Image

Dompet Pink, Agramas, dan Pak Basisman


Dompet Pink, Agramas, dan Pak Basisman

Dompet Pink kesayangan gue dari jaman sd tetiba hilang. Baru sadar ketika sampai kosan. Sepertinya ketinggalan di bis agramas waktu berangkat.

Gue coba cari dan kontak agramas. Sms nggak dibales. Telfon nggak diangkat. Akhirnya gue coba email. Belum juga ada balesan. Udah hampir tengah malem. Kebayang ribetnya ngurus ktp ktm dan sebagainya. Juga hidup di jakarta seminggu tanpa uang. Mengemis-ngemis minta makanan ke temen sekelompok.

Sebelum memutuskan tidur, gue malah curhat di buku. Bermimpi ketemu mas-mas agramas yang baik hati nemuin dompet gue dan mengembalikannya dalam kondisi utuh.

Sebelum subuh gue kebangun. Langsung cek email dan betapa bahagianya gue karna dapet balesan email :””D Nggak ada tanda yang menyatakan dompet gue ketemu. Tapi gue dikasih nomor kontak. Langsung gue sms. Nggak lama kemudian beliau malah nelfon gue. Ah. Terharu. Dan jadilah gue janjian ketemuan gitu sama Pak Basisman. Tapi gue belum tau apa dompetnya ketemu. Beliau masih mengusahakan sepertinya.

Pulang ngantor (gaya) gue langsung melesat dengan metromini menuju terminal lebak bulus bareng si alay yang juga tau kronologis hilangnya dompet gue. Akhirnya gue ketemu Pak Basisman, menasehati gue layaknya seorang Bapak. Iya, emang gue yang salah.

Berujung dengan, diserahkannnya sebuah dompet pink gendut yang nggak lagi indah dari tangan beliau ke tangan gue. Dan….. isinya
masih lengkap!
Alhamdulillah.

Terimakasih Agramas. Terimakasih Pak Basisman. Gue belum ngasih apa-apa. Gue masih berhutang.

 

dan… coretan impian itu rasanya seperti muncul di dunia nyata thanks God :”

Gallery

ga ngerti lagi


Senin ujian. KSM–yang pastinya lagi barengan sama transkrip nilai semester 6 entah dimana adanya sekarang.

Buka map berkas-berkas, transkrip yang kekumpul cuma 2 lembar. Transkrip TPB sama semester 4.  Artinya 2 lembar lagi, eh 3 sama yang semester 6, lagi musuhin gue berkelana ke suatu tempat. Kayanya sih ngga mau balik lagi.

 

Taaaaaaaaaan……………………………

solat itu paling minimal


Selesai solat ashar tadi, tetiba gue merasa bahagia. Gue lagi ada di rumah. Artinya gue bisa ikut solat magrib berjamaah bareng bokap :””)

Ngga sadar kalo entah udah berapa lama gue nggak melakukan itu. Terasa makin bahagia kalo gue inget baru semalem kemaren gue nyampe rumah jam setengah satu  dini hari.

Ngga lama setelah solat magrib, rasa sesak itu muncul.

Keinget gue yang belakangan hari kemaren lengah dalam melakukan kewajiban paling utama buat (minimal) inget sama pencipta-Nya. Astagfirullah. Bukan satu. Tapi. Tiga. Astagfirullahaladzim…

Sebegitu ‘gila’-nya kah kehidupan dunia?

Allah.. Maafkan hamba.

Merasa tertampar.

Dia yang selama ini tetap menjaga ketahanan tubuh gue -minimal untuk tidak harus sampai benar-benar jatuh- di saat gue nggak bisa ngatur pola makan dan istirahat.

Dia yang mengirimkan begitu banyak dan bermacam-macam orang baik di sekitar gue.

untuk mengingatkan kewajiban-kewajiban gue di kampus

untuk sekadar menjarkom atau menginfokan hal-hal kecil namun penting

untuk bekerjasama menuntaskan projek-projek mata kuliah

untuk menjadi tim yang hebat dan selalu bisa diandalkan

untuk berbagi ilmu

untuk mengkoordinir kelompok projek di saat gue lepas kendali

untuk memberikan kertas dan meminjamkan alat tulis

untuk mengingatkan makan

untuk memberikan semangat

untuk ajakan makan eskrim

untuk pengertiannya di saat gue lagi nggak bisa (bukan nggak mau) benar-benar diandalkan

untuk terlibat kegiatan-kegiatan lain di luar kuliah yang bisa jadi tempat pelarian ketika gue jenuh dengan satu dunia

untuk ketawanya mereka ketika ditanya perkembangan projek

untuk tetap menunjukkan keceriaan

untuk membuka mata gue kalo gue nggak sendiri

Dia yang tetap menjaga mental dan pikiran gue agar selalu berpikir positif

Dia yang selalu berhasil bikin gue merasa aman pulang di malam hari

Dia yang selalu memberikan keajaiban-keajaiban kecil di balik setiap masalah gue

 

Lupa, tan? L-U-P-A?

Cape?

GA BOLEH TAN.

Sedetik pun lu nggak punya hak.

mau jadi apa taan


7 pertemuan kuliah. 7 pertemuan responsi. Kuliah bolos satu kali. Kuliah di ujung hari selasa yang padet. Kalaupun masuk seringnya udah ga fokus ngantuk dan ga merhatiin. Responsi sistemnya 2 pertemuan dirapel. Sabtu pagi coy. Jadi sabtu ini masuk, sabtu depannya libur. Satu hari sabtu gue lagi ngga di bogor jadi ilang 2 pertemuan.
Hari ini hari terakhir responsi sesi uas. Kacamata gue ketinggalan. Merhatiin failed.

Pukpuk minor gue.

Saatnya nyari korban buat ngajarin gue :3