Manusia bermanfaat?


Pernah ngga lo tengah malem ngerasa galau gimana caranya buat diri lo jadi orang yang bermanfaat buat (banyak) orang lain?  Pasti sering.

Malem ini, otak gue flashback ke apa yang gue lakuin seharian dari pagi. Men! Banyakan useless nya. Target apa yang harus gue selesain hari ini kontras banget sama kenyataannya. Gue ngerasa jadi orang paling males dan nggak guna. Seakan-akan yakin hidup gue masih panjang. Banyak waktu kebuang cuma buat bermager-mager ria dan scrolling instagram, dikit-dikit mainan layar kaca 5 inci.

Padahal, ada banyaaaaak banget yang mau gue capai. Malam ini, gue nyari trigger buat bikin gue “hidup” lagi. Mau tau apa salah satu trigger yang berhasil bikin gue sadar lagi?

Ngaji! Serius.

Habis ngaji otak gue kayak dilurusin, hati gue dibuat lebih tenang, gue jadi inget sama dosa-dosa gue. Habis itu, gue dipacu buat jadi orang baik yang bertakwa dan bermanfaat buat banyak orang. Gue ditembak lagi pertanyaan tentang buat apa gue hidup di dunia.

Kegalauan gue bertambah ketika sadar kondisi finansial gue lagi jelek. Minus coy! Gue ngutang, ke GoodNote. Untung ke GoodNote, jadi yang nagih gue sendiri hahaha. Terus gimana caranya gue bisa kasih sesuatu ke orang lain kalau gue sendiri aja kondisinya masih kaya gini?

Di sebuah blog, gue baca tentang kisahnya Bilal, dia miskin, tetapi Rasulullah selalu menganjurkannya untuk nggak lupa bersedekah.

Lalu gue disadarin lagi, kayanya belakangan ini gue agak jarang sedekah. Gue seakan lupa, kalau memberi manfaat nggak harus berupa uang atau materi.

Gue bisa kasih barang yang di gue ga kepake tapi mungkin dibutuhin orang lain. Gue bisa aja nulis atau posting sesuatu yang baik, menginspirasi, atau membantu orang lain untuk mendapat rezeki atau kebahagiaan. Gue bisa kan sumbangin waktu atau tenaga gue buat bantu siapa aja gitu? Gue punya otak, punya ilmu, punya kemampuan dan keterampilan yang bisa gue optimalin potensinya buat ngasih dampak positif ke lingkungan gue. Sekadar bikin orang seneng juga sedekah bukan?

Ada banyak cara, tan. Menjadi bermanfaat tidak serumit itu.

Tapi, mau sehebat dan setajir apapun, lo ga bakal bisa jadi orang yang bermanfaat tanpa pamrih kalau di diri lo ngga ada satu hal ini: kepedulian.

Advertisements