What Do I Want?


img_20170124_100702_hdr

Me. Who oftenly thinking about what I want and why I am doing what I am doing. Unstoppable question but the end of the answer is always about hoping and begging for God’s bless.

Advertisements

A glimpse of WTC’s (Movie)


2,749 people died and only 20 were pulled out alive.

The most touching moment of all is; when there were (maybe) about hundreds people worked as a team only for one mission: Saved other people alive.

rescue-workers-remove-rubble-at-the-world-trade-center-after-it-was-struck-by-a-commercial-airliner-in-a-terrorist-attack

9/11 showed us what human beings are capable of. The evil, yeah, sure. But it also brought out a goodness we thought could exist. People taking care of each other for no other reason than it was the right thing to do. It’s important to talk about that good, to remember. ‘Cause I saw a lot of it that day  -John McLoughin.

Bagaimana ‘track-record’ kamu?


Bayangkan kamu ada di sebuah ruangan, di depanmu terpampang sebuah layar raksasa. Layar tersebut menampilkan semua hal yang kamu lakukan sejak awal kamu dilahirkan sampai saat ini.

Bagaimana kira-kira ekspresimu?
Bagaimana perasaanmu?
Didominasi tangis, bahagia, kekecewaan, tawa, atau justru penyesalan?

Tak usah kamu pedulikan berapa banyak dan siapa saja penontonnya.
Cukup dirimu sendiri.

Kalau itu aku. Untuk scenescene ‘antagonis’ yang aku perankan  kemaren, aku pasti menyesal. Aku pasti malu. Malu terhadap diriku sendiri. Karena aku yakin semua manusia pada dasarnya punya hati yang baik. Ketika mereka menyaksikan sendiri perbuatan mereka yang mereka paham bahwa itu salah, pasti hatinya gelisah bukan?

Apakah wajar kalau rasa takut sering menghampiriku belakangan ini? Kabar beruntun tentang kepulangan secara tidak langsung membuatku semakin takut. Siapkah aku? Bagaimana perkataan dan pebuatanku? Apa kabar amalku, ibadahku, akhlak-ku? Bisa kah dibilang cukup dan pantas untuk diterima?

Rekam jejak hidupku mungkin memang jauh dari baik dan sempurna. Tapi masih boleh kan, Ya Allah, aku memperbaikinya?

Aku mohon, tuntun aku Ya Allah..

1 Pixel yang hilang :’)


A: Gue paling gabisa nih di mata kuliah ini
D: Emang kenapa?
A: Iya soalnya kalo Ibunya ngejelasin gue suka ngga ngerti
D: Loh kan bisa nanya

Percakapan singkat dan ringan di tengah-tengah suasana kelas ketika dosen sedang menerangkan. Mungkin biasa banget buat banyak orang. Tapi sampe sekarang gue masih inget jelas. Bagi gue maknanya dalam. Ketika ada sesuatu yang nggak jelas atau kurang bisa dipahami, jangan salahkan orang lain kalau kita tidak berusaha untuk mencari tahu atau minimal bertanya.

Sampe malem ini bener-bener masih nggak nyangka. Bareng-bareng 3 tahun di Ilkom. Ga pernah lupa suasana kuliah yang rame dan bikin ketawa-ketawa. Masih inget suasana belajar bareng di sc. Lu yg suka ngeluarin celetukan konyol, nyanyi-nyanyi, dan nge-beatbox. Lu yg pernah nanya: Atana, tas domonya mana ko ga dipake lagi. Sesekali ada perbincangan sedikit serius tentang cita-cita dan masa depan. Komunikasi via chat dari mulai jaman Facebook chat sampe LINE buat nanya tugas, sharing ilmu, dan kabar-kabar. Lu yang katanya batal ke hongkong karena ikut kelas semester pendek. Karena batal keliling dunia jadinya keliling bara aja. Haha.

Masih inget jelas pas lu minta bantuin gue buat bikin poster tugas akhir. Lu bilang bakal seneng kalo dibantunya sama yang jadi juara poster pas mini conference. Hahaha bisa banget. Terus ngerjain poster sampe malem di sc. Trip bareng satu Pixels. Sampe akhirnya wisuda bareng. Terus sempet main bareng ke Dufan rame-rame setelah lulus. Lama ngga ketemu lagi karena udah pada mencar-mencar, kerja dan kuliah lagi. Udah susah untuk ngumpul. Sekalinya denger kabar terbaru, pagi-pagi banget. Lu udah ngga ada..

Gue nge-scroll isi chat grup kelas baca berulang buat mastiin gue ga salah baca. Tapi ternyata emang nggak salah. Kaget. Langsung mandi pengen ngelayat. Tapi aksesnya sulit ke Bandung dan ga ada temen. Maafin ya dhir.. Cuma bisa sholat dan doain lu dari rumah.

Kita semua di sini masih susah percaya. Ternyata ikhlas itu memang sulit ya. Tapi kita berusaha untuk ikhlas lepasin lu secepatnya biar lu tenang. Gue rasa selama lu hidup lu udah berjuang banget buat ngelawan penyakit yang lu alamin. I know it is not that easy. Tapi sekarang itu udah selesai ya dhir. Semoga lu terbebas dari semua jenis rasa sakit sekarang. Amin.

Kita selalu doain lu. Kita bakal adain acara doa bareng. Semoga doa kita dan semua orang yang mendoakan lu bermanfaat dan bisa nolong lu buat diterima di sisi Allah ya.

Sampaikan juga rasa terimakasih kita ke Allah karena udah ngirim lu ke hidup kita ya dhir. Sebagai teman yang baik dan bisa ngasih banyak pelajaran berharga buat kita. Makasih banyak buat semua kebaikan lu. Makasih juga udah ngingetin kita lagi kalau kematian itu dekat. Mencambuk kita, terutama temen-temen lu ini yang sedang ada di siklus quarter life (yang umumnya galau kerjaan, nikah, cari uang) biar nggak terlalu berorientasi dunia.

Semuanya milik Allah dan pasti akan kembali ke Allah. Nggak bisa diprediksi kapan. Nggak boleh protes kalau Allah mau mengambil kembali apa yang memang milik-Nya.

Dhira

Selamat jalan Muhammad Dhira.
Semoga kita ketemu lagi di Jannah-Nya :)

Pencapaian #1 – 21 Januari 2015


IMG_20150121_170949

Hey. Siapa yang nyangka gue dikasih nomor urut 001. IP gue very far from perfect. Tau apa rasanya ketika gue maju untuk berhadapan dengan Pak Rektor dan disebutkan sebagai lulusan terbaik Program Studi Ilmu Komputer? Ouch! I can’t believe it. Ini…. pencitraan gue bagus amat. But please don’t judge people based on their GPA yah guys. Temen-temen yang wisuda bareng gue adalah orang-orang yang pintar dan hebat dengan caranya masing-masing :)
family

Family always be the number one for everyone. Makasih banyak ayah untuk “yah masa gitu doang ngga bisa” ; “yah masa cuma segitu sih, itu mah ngga ada apa-apanya” dan any other kind of that words yang bikin gue selalu percaya sama kemampuan gue dan selalu jadi pemacu untuk bisa dapetin yang lebih baik. Makasih untuk ibu buat semua perhatian dan kesabarannya atas tingkah-tingkah nggak jelas dan sering ngeluhnya gue kalo pas sampe rumah abis pulang kuliah. Sisa-sisa capek yang disambut dengan makanan dan kue-kue enak.
Makasih buat kakak dan adik perempuan gue untuk hari-harinya, sharing kamar, pinjem-pinjeman baju, berantem-berantemnya, saling bantunya, sampai persiapan hari H wisuda. Makasih Afina udah mau direpotin jadi penata rias berbekal tutorial mbah gugel. Makasih mbak aya udah nyetrikain kerudung dan bikinin domo bertoga. Makasih juga buat 3 laki-laki yang semuanya berhalangan hadir.
I’m so blessed to have you all!

IMG_20150121_1203537681421839410695

Halo teman-teman seper-wisudaan. Seneng deh ketemu kalian lagi setelah cukup lama kita nggak bareng-bareng. Terimakasih untuk 2 hari – gladi dan wisuda yang jadi seru & menyenangkan karena bersama kalian. Selamat selamat selamaaat! Kita sarjana :DD
1421839460222

IMG_20150121_124904622Udah gatau mau ngomong apalagi. Kalian terbaik! 3 tahun yang luar biasa yah. Makasih udah mau nerima gue jadi bagian dari kalian. Makasih buat seneng-sedih barengnya, stres bareng, mager bareng, ketawa bareng, main bareng, belajar bareng, liat nilai bareng, begadang bareng, telat bareng, ngehayal bareng, ngejar impian bareng, semuanyaa! Bareng kalian udah nggak bisa jaim, udah ketauan banget aslinya, jelek-jeleknya gue. Ah belajar banyak gue dari kalian :)kaka2Selamat juga buat kak ani, bang haikal, kakak2 ilkom 45 yang wisuda bareng dan teh puncul yang udah nyempetin dateng :)

bimibingan pa firman

Seminar, sidang, lulus, sampe wisuda bareng kalian! :)) Makasih ya buat saling ngingetin, nyemangatin, dan saling bantunya. Ohya kita harus ketemu Pak Firman kita heheheh.

bareng bocahSobat dari jaman TPB. Makasih ya boch buat jadi tempat gue nyampah, ngeluh, minta tolong tanpa malu-malu, nemenin ini-itu. Makasih buat tetep ada sejak 4 tahun yang lalu sampe sekarang. Gue tunggu lulusan S2 Ilkom IPB yang Cumlaude punya nama Fildza yah tahun ini :p
Satu (eh, tiga) lagi ini…….. kenapa-sih-yang-bareng-sama-gue-sampe-wisuda-elu-pol hahaha makasih yah pol 3 tahun di Ilkom stres berkurang karena kebahagiaan ngebuli elu. Anyway beneran makasih pul, lu salah satu yang paling gue andalkan buat beberapa hal, misalnya diskusi tentang desain. Makasih juga sempet jadi tempat sampah gue banget dalam waktu yang cukup lama hehe jangan kapok yah.
Makasih juga buat cims dan liatos yang sibuk banget (apa sombong banget) ga dateng ke wisudaan gue. Kalian kandidat kuat yang bikin gue bisa bertahan di Ilkom. Makasih ya girls! :3

rakit bambuPutih abu nggak ada matinya yah. Rakit Bambu! Makasih banget banget banget untuk waktunya, seneng banget ngeliat kalian nyamperin gue sambil nyodorin bunga-bunga. Anak smansa tuh kaya charger. Abis ketemu kalian energi gue jadi full lagi, siap lagi menghadapi semuanya, siap lagi buat perang! :)

asramaHalo anak-anak rimba. Selamat buat ijah yang wisuda juga dan anak SylvaSari lain yang sayangnya nggak sempet ketemu. Makasih buat temen sekamar dan temen sebelah kamar terbaik yang nyempetin ketemu saat gue udah mau jalan pulang. Gue doain kalian cepet dapet kerja yang menyenangkan :D

happy graduation from domoThankyouu sistah akhirnya domo ikut berbahagia :[]

kadoTerimakasih buat semua pemberian – apapun bentuknya, means so much for me <3

domo - flowerTerimakasih buat semuanya yang nggak sempet ketemu atau foto bareng. Terimakasih buat semua orang yang pernah ada. Nggak peduli cuma pernah ketemu di angkot, di berlin, di bara, di rektorat, di trans pakuan. Nggak peduli kenal atau engga. Terimakasih, setiap pertemuan pasti sengaja dikasih Allah karena ada sesuatu yang bisa kita ambil.

atana wisudaa

Alhamdulillahirabbilalamin.. Allah. Wisuda ini memang cuma simbolisasi. But it means too much for me. Momen dimana aku ketemu banyak orang yang aku cintai, aku sayangi. Orang-orang terbaik dalam hidupku. Momen dimana aku kembali diingatkan untuk banyak-banyak bersyukur. Diingatkan kepada-Mu.
Terimakasih Allah. Terimakasih sudah sampai sejauh ini. Karena mengingat-Mu, banyak, sangat banyak hal yang menenangkan, membahagiakan. Mulai dari rasa aman ketika pulang larut malam, membangunkanku ketika nangis-nangis karena merasa nyerah, membuatku tenang ketika ketakutan dan kekhawatiran menghampiri lewat berbagai macam bentuk masalah, sampai membuatku yakin untuk hal-hal besar yang aku rasa sangat sulit untuk digapai.
Maaf karena belum bisa menjadi hamba-Mu yang benar-benar seperti seharusnya. Izinkan aku untuk terus belajar. Belajar melakukan semuanya untuk-Mu. Belajar menjadi manusia yang bermanfaat. Sampai akhirnya diizinkan untuk bertemu dengan-Mu.
Terimakasih Allah :’)

(tak perlu) pertemuan


mungkin ada baiknya tidak memulai suatu hubungan atau pertemuan
daripada berujung dengan permusuhan
atau menimbulkan prasangka-prasangka buruk

tapi selalu ada alasan Tuhan mempertemukan
tugas kita hanya menyikapinya dengan baik
sebaik-baiknya hingga hilang kesan buruknya
sebaik-baiknya hingga tak habis rasa syukur