Kims 23rd


IMG1352550252440_1352550268042_o

Orang paling terbuli. Dibuli sama siapa pun. Dibuli sama anak sd. Dibuli sama Pak Satpam. Padahal ngga kenal. Kadang suka kasian. Tapi begitu dibaikin ngelunjak. Jadi nyesel. Jadinya pengen ngebuli lagi.

Kalau lagi ada maunya, kodenya banyak banget. Sampe bukan kode lagi. Kalo tanggal ulang tahunnya udah deket mintanya macem-macem. Yang tadinya udah niat mau ngasih kado jadi males.

Katanya pengen banget naik pesawat. Tapi ngga pernah bikin perencanaan yang bener buat pergi. Kalo liat pesawat dari kejauhan suka heboh dan norak. Kalau itu terjadi mending jaga jarak biar ngga disangka kenal sama orang-orang.

Senengnya sama yang gratisan. Istimewa banget kalo dapet traktiran dari dia. Ngakunya selalu ngga punya uang. Tapi tiap ketemu ada aja barang baru yang dipake.

Garong. Ngga ada anggun-anggunnya. Kalo ngomong bikin pusing. Bahasanya aneh dan alay. Tiap ngomong bahasa Inggris lewat tulisan, yang ditulis cara ngebacanya. Inspired ditulis inspayerd. Tapi ngetiknya bisa cepet. Sering mikir dulu kalo baca chat dia. 

Kalo lagi galau, selain duduk di pojokan angkot pas ujan sambil denger lagu galau, hobinya main tumblr. Postingan nya langsung banyak. Tapi semuanya repost.

Sering kesepian. Tiap weekend free. Tiap weekend ngajak jalan. Temennya hanya cimong seorang. Sayangnya cimong bukan orang.

Kalo milih menu tiap mau makan paling lama. Udah mikir (tapi katanya dia ga pernah mikir) lama dan banyak nanya, ujung-ujungnya menu yang dipesen sering nggak sesuai ekspektasi atau malah dia ngga suka. Terus makanan orang lain selalu dilirik-lirik. Ngga lama kemudian garpu dia udah nancep di piring aku. Terus dia ngikik puas.

Gampang dihasut. Gampang diboongin. Banyak nanya tapi gamau kalo disuruh nyari jawabannya. Gugling aja mager.

Paling baik kalo urusan nitip jajanan. Apalagi pas masih kuliah. Selalu mau dititipin anak-anak lain buat beli jajanan di bara. Soalnya biasanya dia yang paling pengen jajan.

Tapi dia paling bisa aku andalkan kalau bicara masalah desain. Karena dia jago desain. Merasa dimengerti kalo curhatin dunia desainer.

Hasil setrikanya rapi. Jadi kalau lagi nginep bareng sering dikedipin biar mau nyetrikain baju.

Paling asik buat jadi tempat sampah. Meskipun kadang suka ngga sinkron dan gatau dia sebenernya ngerti apa engga. Dia berjasa banyak. Kadang malah dia yang jadi pusing karena kebanyakan disampahin.

Sejujurnya kalau ada dia suasananya jadi lebih hidup. Karena banyak bahan buat dibahas. Terutama bahan bulian.

Paling sabar. Hampir ngga pernah marah. Sekalinya marah jarang mau ngaku kalo marah atau kesel. Sayangnya kadang karena terlalu baik malah jadi dimanfaatin. Karena susah marah jadi suka pasrah. Karena ngga tegaan jadi susah berani tegas. Saking baiknya malah jadi takut dijahatin orang lain.  Salut sih sama level kesabarannya.

Dia jago desain, lumayan jago ngerajut, punya dunia imajinasi yang kadang (atau sering) orang lain ngga ngerti. Potensinya gede. Tapi sering ngga pede.

Udah sering dibikin kesel. Udah sering diejek. Dibuli apalagi. Sering di apasih-in. Kadang ga dibales chat terakhirnya. Sering diomongin. Sering diketawain. Sering (pura-pura) dijauhin. Tapi dia tetep setia jadi asisten aku. Yah mungkin memang dia susah move on. *eh*

Happy Birthdaaay Kims! Thank you for staying! ❤

Meskipun males mengakuinya, I feel blessed to be one of your best best best friend :p

Atana,

yang berharap ditraktir di Abuba

Menyeberang di Zebra Cross


IMG_20150816_110229595Tadi siang gue pergi ke sebuah toko material bareng abang. Ketika akan menyeberang.. Tadinya gue mager nyebrang di zebra cross karena mesti jalan dulu rada jauh.

Tapi karena “kita harus nyebrang di zebra cross” dan “ih gapapa jauh biar sehat” – nya abang akhirnya gue pun menjadi penyeberang yang patuh aturan.

Selain gue nggak mau merusak mindset “bener” nya anak kecil ini, gue juga jadi diingatkan. Sebagian orang tidak melakukan sesuatu yang tidak seharusnya, bukan karena tidak tahu, tapi karena tidak mau.

Makasih abang buat ngelurusin aku yang rada bandel ini :p

A Daughter’s Notes


DSC_0466Selalu ada pikiran dan perasaan buat nggak lagi nyusahin mereka. Selalu punya impian buat bilang,  “Ayah ngga usah sering-sering  ke luar kota atau ke daerah-daerah pelosok cuma buat kerja. Malem ini pulang, besok pagi berangkat.” Pengen aja liat Ayah bisa tenang dan santai di rumah. Nggak lagi terbebani pikiran buat bayar ini itu.

Selalu pengen bisa bilang, “Ibu buka toko kue aja, yang bisa buat duduk-duduk, ada fasilitas listrik dan WiFinya, Ayu yang modalin.” Selalu ngebayangin kolaborasi sama Ibu buat punya kafe buku. Kerja sama GoodNote dan rumah QueQue, sebelahnya usaha kaos Taztingo Mas Andzar.

Tapi keinginan terbesar saat ini adalah bisa berperan buat bantu ngewujudin doa Ayah Ibu, beribadah ke Tanah Suci, bersujud langsung di depan kakbah. Yakin sebenernya kalau mau, mereka udah bisa menjalankan ini sejak lama. Tapi meraka selalu lebih mementingkan kebutuhan keluarga, terutama anak-anaknya.

Bismillah. Rezeki bisa datang dari mana saja bukan?

Belajar dari Online Shop #1


Sedikit cerita.
Suatu hari gue beli barang di sebuah online shop, sebut saja x. Gue pesan via sebuah aplikasi chatting. Chat gue yang pertama nggak dibales. Setelah dicek, mungkin karena gue nulisnya emang nggak sesuai format. Yaudah gue chat lagi sesuai format. Chat gue dibaca. Tapi nggak ada balesan. Gue masih penasaran. Yaudah gue chat ke akun satunya lagi. Toko x ini punya dua akun. Kemudian dibalas oke, disebutkan nominal yang harus dibayar, dan nomor rekening tujuan. Tanpa info lain.

Gue transfer jumlah uang yang harus dibayar dan gue kirim foto bukti pembayaran. Kemudian dia membalas dengan “Order yang mana?”
Refleks yang ada di pikiran gue adalah “What?!!! You didn’t mark or at least made note for my order?”
Tapi gue gamau ribet. Yaudah gue kirim screenshot chat kemarennya yang berisi daftar barang pesanan gue.
Lalu, dia bales lagi “Yang tipe A habis, tinggal yang Tipe B.”
(Jadi barang yang gue pesan itu ada dua jenis, gue pesen yang tipe A.)
Why didn’t you tell me?!

Gue tanya lah kenapa nggak bilang dari sebelum disuruh bayar. Katanya kemaren ada, sekarang habis. Gue berpikir seharusnya kalau sudah ada keputusan deal sampai yang namanya bayar berapa transfer kemana, otomatis barangnya udah pasti di-tag dong buat si pemesan, setidaknya infokan batas waktu pembayaran. Kalau lewat itu, silahkan dilempar ke konsumen lain.

Ternyata cara kerja toko online tersebut memang begitu. Mereka punya barang ready stock. Berapa pun jumlah pembeli, akan di-iyakan semua, selama hari itu barangnya masih ada. Tidak peduli sudah dipesan atau belum oleh orang lain, selama belum ada yang konfirmasi pembayaran.

Jadi misal barang cuma ada satu, yang mesen bareng ada lima orang. Nah, semuanya dibuat oke sama dia. Lalu dari semua pemesan, si Atana paling duluan konfirmasi bayar. Yaudah, barangnya bakal dikasih ke Atana. Tapi toko x nggak ngabarin ke empat pemesan lainnya kalau barang itu sudah sold. Sampai si pemesan lainnya, misal si Iza, mengirim konfirmasi pembayaran, baru dicek lagi sama sama toko x. Oh ternyata barang yang dipesan Iza sama dengan barang pesanan Atana, tapi si Atana udah konfirm bayar duluan. Terus toko x bilang deh ke Iza kalo barangnya nggak ada. Tapi Iza udah bayar. Jadi gimana za? Mau diganti aja nggak? Kalau mau diganti boleh, kalau nggak mau ya refund.

Bayangkan kamu sebagai pelanggan:
Yaay aku bakal punya (misal) robot-robotan baruuu! Saat itu kamu baru saja melakukan pembayaran untuk robot-robotan yang kamu pesan. Lalu kamu konfirmasi. Apa yang ada di kepala kamu? Yuhuu kira-kira barangnya kapan yaa nyampenya? Dan…. jeng! Barangnya sudah dikasih ke pembeli lain :) Mau diganti barang yang lainnya nggak?
………………………….zzz

Oke. Toko x tersebut mungkin tergolong yang sudah cukup berhasil dan banyak pelanggannya. Toko x menganut sistem siapa cepat dia dapat. Artinya siapa bayar duluan, bukan siapa pesan duluan.Tapi terus terang gue kurang sepaham dan kurang suka dengan cara kerjanya, yang sangat tidak consumer centric.  Gue nggak bermasalah sama sekali tentang bagaimana penggunaan kata/kalimatnya, seberapa singkat/panjang,  atau penggunaan emoticon. Namun, bagaimana pun, 3 kata ajaib yang sudah menjadi budaya kita tetap bermakna buat gue.

Pada posisi pembeli, selama gue berkomentar, bertanya, dan protes, gue selalu mengucapkan maaf dan terimakasih. Gue nggak minta atau berharap dia bales mengucapkan kata-kata itu selama memang nggak ada kaharusan. Tapi dalam kasus ini, yang dengan jelas gue menunjukkan kekecewaan sebagai pelanggan, nggak sepatah pun kata maaf/terima kasih dia ucapkan. Somehow, gue jadi punya impression yang negatif aja sebagai pembeli.

Cara pikir setiap orang pasti berbeda. Tapi ini berkaitan dengan etika. Gue juga mengalami pengalaman berinteraksi dengan pelanggan untuk bisnis online yang gue jalani. Gue selalu berusaha untuk mengutamakan kepuasan pelanggan. Okay, gue pernah melakukan kesalahan, bukan hanya sekali dua kali. Tapi gue berusaha bertanggung jawab untuk itu. Semenyebalkan apapun pelanggan menurut gue, gue nggak akan pernah lupa untuk mengucapkan maaf dan terima kasih. Justru ketika ada komentar dan kritik yang berdatangan, gue senang karena masukan-masukan mereka akan bermanfaat buat kebaikan bisnis gue nantinya.

Apa pun itu, terimakasih karena gue jadi punya pengetahuan baru tentang sistem kerja yang diterapkan oleh online shop, yang mungkin ternyata banyak diterapkan oleh toko-toko online lainnya. Terlepas dari gue akan sepaham atau tidak.

Tiga Sudut Pandang Mengenai Kerja Keras dan Uang


Kalau secara logika, semakin giat bekerja, semakin besar usaha, dan semakin pintar caranya, maka uang yang  dihasilkan akan semakin banyak. Usaha berbanding lurus dengan hasil.

Kalau kata Ayah saya, jika boleh sedikit dikaitkan dengan Agama Islam, rezeki (termasuk dalam bentuk uang) sudah diatur dan tidak akan tertukar. Lantas kenapa kita masih harus berusaha dan bekerja keras? Karena memang seharusnya begitu. Untuk beribadah. Allah meminta hamba-Nya untuk selalu berusaha, berikhtiar, meminta kepadanya. Segala bentuk hasil yang kelihatannya (secara teori) adalah karena hasil usaha kamu, pada kenyataannya adalah karena keridhoan-Nya.

Kalau dari sudut pandang Robert T. Kiyosaki dalam bukunya yang berjudul Rich Dad Poor Dad, pintar itu penting tapi tidak menjadikan kamu kaya. Semuanya harus dimulai dengan melek finansial. Penghasilan yang besar akan sia-sia jika pengeluaran juga semakin besar, atau bahkan menjadi lebih besar dari penghasilan. Bekerja keras demi uang yang banyak bukan solusi. Kamu seharusnya mencari cara agar uang dapat bekerja untukmu.

Saya berusaha menggabungkan ketiga pemikiran yang menarik ini, tetapi saya masih butuh sudut pandang-sudut pandang lainnya.

Let me know if you have another point of view :)

4 Ramadhan


Jika ada yang memberi kita makanan atau minuman untuk berbuka, dahulukan makanan itu saat berbuka supaya si pemberi mendapatkan pahalanya.
-Ustad (ngga tau namanya)

Berbuat baik lah kepada orang lain maka alam semesta akan memberikan kebaikannya kepada kita.
-Ayah